Aku Beruntung Mengenalmu

Hei, aku beruntung mengenalmu 
Tiap detik kau lalui aktivitasmu dengan penuh [A]MANAH 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau [B]ERANI menyatakan impian-impian besarmu 

Aku beruntung mengenalmu 
Senyum membuat hidupmu makin [C]ERIA 

Aku beruntung mengenalmu 
Pada waktu, kau [D]ISIPLIN memanfaatkannya 

 Aku beruntung mengenalmu 
Pada sesama, kau [E]MPATI penuh cinta 

Aku beruntung mengenalmu 
Pada fisikmu, kau selalu menjaganya sehingga [F]IT selalu 

 Aku beruntung mengenalmu 
Kau sosok yang [G]AUL, piawai pada perkembangan dunia 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau [H]IJABer yang istiqomah setiap waktu 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau pribadi yang sangat [I]NSPIRATIF 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau [J]UJUR menilai dirimu 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau [K]OMITMEN pada setiap janji dan ucapanmu 

Aku beruntung mengenalmu 
Tak pernah absen tuk [L]ATIHAN mengasah bakatmu 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau pribadi [M]AGNETIS yang sangat supel

 Aku beruntung mengenalmu 
Kau selalu berusaha menjaga [N]IAT hanya karenaNya 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau diri yang [O]PTIMIS dan pantang menyerah 

Aku beruntung mengenalmu 
[P]ERCAYA DIRI menjadi sahabatmu menapaki hari-hari 

Aku beruntung mengenalmu 
Cita-citamu ingin lahirkan generasi [Q]UR’ANI 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau [R]AMAH, pandai bergaul dengan siapapun 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau pribadi yang tak lelah merangkai [S]YUKUR 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau hamba yang [T]AWADHU’, pantang riya’ atau berbangga diri 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau sosok yang [U]NIK dan menarik 

Aku beruntung mengenalmu 
Menatap masa depan dengan [V]ISIONER, itulah dirimu 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau penuh [W]IBAWA, namun bersahaja 

Aku beruntung mengenalmu 
Kau pribadi yang [X]-TRA ORDINARY, pribadi luar baisa! 

Aku beruntung mengenalmu 
Karena [Z]IKRUL MAUT menjadi keseharianmu 

 Aku beruntung mengenalmu, duhai diriku... 
 ***

 # Sebuah puisi afirmasi kontemplatif. Puisi yang bertujuan mengajak setiap orang untuk lebih mengenal dan mencintai dirinya sendiri... Karena ketika kita mengenal diri kita, maka kita akan lebih mengenal Rabb kita.
Insya Allah puisi ini menjadi bagian dari buku single kedua saya...
Mohon doa ya semoga segera terbit! 

 Aisya Avicenna



Tulisan ini diposting pada bulan Juni 2013 di blog sebelumnya.
 

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna