Cahaya Kartini untuk Para Muslimah

Sumber : http://www.olarv.com


"Eh, besok kantor lo wajib pakai kebaya nggak?"
"Iya nih, tapi gue males ah. Apaan, nggak ada esensinya."
Itulah sepintas obrolan dua orang muslimah yang tertangkap di telinga saya saat sedang menunggu kereta sore tadi (20/4). Posisi bersebelahan membuat obrolan mereka terdengar.
Hmm, di kantor saya pun ada edaran untuk mengenakan kebaya di Hari Kartini dengan tujuan untuk  menggalakkan budaya nasional dan meningkatkan pemakaian pakaian dalam negeri. Yap, tujuan yang sangat bagus.

Lain cerita, beberapa ibu-ibu di kantor yang anaknya sudah sekolah baik TK sampai SMA tengah diributkan dengan acara "Kartinian" di sekolah anaknya. Anak-anak diharuskan memakai pakaian adat atau aneka kostum dalam rangka peringatan Hari Kartini tersebut. Orang tua kelabakan, tapi ya gimana lagi, sekali dalam setahun ini kok!
Nah, apakah harus 'selalu demikian' acapkali tanggal 21 April datang? Sebenarnya apa sih esensi dari hari Kartini?

Sejatinya Kartini adalah seorang yang benar-benar merindukan pemahaman mendalam akan agama yang dianutnya yaitu Islam. Kartini memendam kegalauan luar biasa saat mempelajari Islam.  Ketika Kartini masih belia, beliau belajar membaca Alquran, meski sayangnya tidak memahami apa yang  dibacanya. Kartini sangat ingin mengerti isi kandungan Alquran. Namun,  waktu itu Alquran tidak boleh diterjemahkan ke dalam bahasa apapun, termasuk bahasa Jawa sekalipun.  Bahkan Guru ngaji Kartini memarahinya karena dia bertanya tentang arti sebuah ayat Al-Qur’an lalu disuruh keluar ruangan. Sampai akhirnya Kartini tidak mau lagi membaca Al-Qur’an. Menurutnya, mempelajari Alquran tanpa memahami artinya adalah sesuatu yang tidak berguna.

Dalam suratnya kepada Stella Zihandelaar bertanggal 6 November 1899, Kartini menulis; “Mengenai agamaku, Islam, aku harus menceritakan apa? Islam melarang umatnya mendiskusikan ajaran agamanya dengan umat lain. Lagi pula, aku beragama Islam karena nenek moyangku Islam. Bagaimana aku dapat mencintai agamaku, jika aku tidak mengerti dan tidak boleh memahaminya? Alquran terlalu suci; tidak boleh diterjemahkan ke dalam bahasa apa pun, agar bisa dipahami setiap Muslim. Di sini tidak ada orang yang mengerti Bahasa Arab. Di sini, orang belajar Alquran tapi tidak memahami apa yang dibaca. Aku pikir, adalah gila orang diajar membaca tapi tidak diajar makna yang dibaca. Itu sama halnya engkau menyuruh aku menghafal Bahasa Inggris, tapi tidak memberi artinya. Aku pikir, tidak jadi orang soleh pun tidak apa-apa asalkan jadi orang baik hati. Bukankah begitu Stella?”

Kartini melanjutkan curhatnya dalam surat bertanggal 15 Agustus 1902 yang dikirim ke Nyonya Abendanon, “Dan waktu itu aku tidak mau lagi melakukan hal-hal yang tidak tahu apa perlu dan manfaatnya. Aku tidak mau lagi membaca Alquran, belajar menghafal perumpamaan-perumpamaan dengan bahasa asing yang tidak aku mengerti artinya. Jangan-jangan, guruku pun tidak mengerti artinya. Katakanlah kepada aku apa artinya, nanti aku akan mempelajari apa saja. Aku berdosa. Kita ini teralu suci, sehingga kami tidak boleh mengerti apa artinya.”

Kegalauan Kartini menemukan jawabnya tatkala beliau bertemu dengan Kyai Haji Mohammad Sholeh bin Umar (Kyai Sholeh Darat) saat mengikuti pengajian di rumah pamannya yang menjadi Bupati di Demak. Saat itu Kyai Sholeh Darat mengajarkan tafsir surat Al-Fatihah. Kartini terkagum-kagum dengan uraian yang disampaikan Kyai Sholeh Darat karena selama ini beliau gelap akan makna ayat-ayat suci Alquran yang diajarkan gurunya meski sejatinya Kartini adalah sosok muslimah yang cerdas dan kritis.

Berikut percakapan Kartini dengan Kyai Sholeh Darat: “Kyai, perkenankan saya bertanya bagaimana hukumnya apabila seorang berilmu menyembunyikan ilmunya?”, Kartini membuka dialog dengan pertanyaan yang menohok.

Kyai Sholeh tertegun, tapi tak lama. “Mengapa Raden Ajeng bertanya demikian?” Kyai Sholeh balik bertanya.  

“Kyai, selama hidupku baru kali ini aku berkesempatan memahami makna surat Al Fatihah, surat pertama dan induk Alquran. Isinya begitu indah, menggetarkan sanubariku,” ujar Kartini.

Kyai Sholeh tertegun. Sang guru seolah tak punya kata untuk menyela. Kartini melanjutkan; “Bukan buatan rasa syukur hati ini kepada Allah. Namun, aku heran mengapa selama ini para ulama melarang keras penerjemahan dan penafsiran Alquran ke dalam Bahasa Jawa. Bukankah Alquran adalah bimbingan hidup bahagia dan sejahtera bagi manusia?”

Pada saat itu pemerintah Belanda memang melarang keras para Kyai menerjemahkan Alquran dalam Bahasa Jawa karena dikhawatirkan akan membangkitkan jiwa pemberontakan penduduk pada para penjajah. Akhirnya Kyai Sholeh berkeputusan untuk menerjemahkan Alquran dengan menggunakan bahasa Jawa dan huruf arab pegon (gundul) yang tidak dikuasai Belanda. Terjemahan ini baru sampai Surat Ibrahim karena Kyai Sholeh meninggal. Kitab tafsir dan terjemahan Alquran ini diberi nama Kitab Faidhur-Rohman, tafsir pertama di Nusantara dalam bahasa Jawa dengan aksara Arab. Kitab ini pula yang dihadiahkannya kepada R.A. Kartini pada saat dia menikah  dengan R.M. Joyodiningrat, seorang Bupati Rembang. Kartini amat menyukai hadiah itu dan mengatakan: “Selama ini Al-Fatihah gelap bagi saya.  Saya tak mengerti sedikitpun maknanya. Tetapi sejak hari  ini ia menjadi terang-benderang sampai kepada makna tersiratnya,  sebab Romo Kyai telah menerangkannya dalam bahasa Jawa  yang saya pahami.”

Dalam surat Kartini tanggal 27 Oktober 1902 kepada Nyonya Abendanon, beliau menulis, “Sudah lewat masanya, semula kami mengira masyarakat Eropa itu benar-benar yang terbaik, tiada tara. Maafkan kami. Apakah ibu menganggap masyarakat Eropa itu sempurna? Dapatkah ibu menyangkal bahwa di balik yang indah dalam masyarakat ibu terdapat banyak hal yang sama sekali tidak patut disebut peradaban. Tidak sekali-kali kami hendak menjadikan murid-murid kami sebagai orang setengah Eropa, atau orang Jawa kebarat-baratan.”

Dalam suratnya kepada Nyonya Van Kol tanggal 21 Juli 1902, Kartini juga menulis “Saya bertekad dan berupaya memperbaiki citra Islam, yang selama ini kerap menjadi sasaran fitnah. Semoga kami mendapat rahmat, dapat bekerja membuat agama lain memandang Islam sebagai agama disukai.”

Dalam surat Kartini kepada Nyonya Abendanon tanggal 1 Agustus 1903, beliau menulis “Ingin benar saya menggunakan gelar tertinggi, yaitu Hamba Allah.”

Saat mempelajari Islam lewat Alquran terjemah berbahasa Jawa itu, Kartini jatuh cinta dengan surat Al Baqarah ayat 257 yang artinya “Allah SWT menegaskan: Allah pemimpin orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan kepada cahaya. Dan orang-orang kafir pemimpinnya adalah syaitan, yang mengeluarkan mereka dari cahaya ke kegelapan. Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal didalamnya.” Kartini kagum dengan kalimat “Minazh Zhulumaati ilan Nuur” (dari gelap kepada cahaya). Kartini merasakan perubahan pada dirinya dari pemikiran yang masih tak beraturan menjadi pemikiran yang cerah.

Dalam surat-suratnya sebelum meninggal, Kartini banyak mengulang kalimat “Door Duisternis Tot Licht” dalam surat-suratnya sehingga Tuan Abendanon mengumpulkan surat-surat Kartini dan menjadikan kalimat tersebut sebagai judul bukunya. Setelah Kartini wafat, kata “Door Duisternis Tot Licht” diterjemahkan menjadi “Habis Gelap Terbitlah Terang” seperti yang kita kenal sampai sekarang, padahal sejatinya itu berasal dari ayat Alquran yang mengandung semangat seruan Islam yang mampu membawa manusia dari kegelapan (kejahiliyahan) menuju tempat yang bercahaya (hidayah dan petunjuk Allah).

Beberapa inspirasi yang bisa kita jadikan evaluasi diri dalam momentum hari Kartini ini antara lain:
1. Sejauh mana kita, sebagai muslimah, dalam mengenal Islam sebagai agama dan mengamalkan ajarannya sesuai syariat. 

2.    Bagaimana kita, sebagai muslimah, berinteraksi dengan Alquran selaku pedoman hidup kita. Apakah kita sudah membaca dengan rutin, memahami, hingga mengamalkan maknanya dalam kehidupan sehari-hari???  

(Khususnya untuk anggota Komunitas One Day One Juz, semoga istiqomah tak hanya sekadar menuntaskan 1 (satu) juz per hari, tapi harus dibarengi juga dengan semangat memahami dan mengamalkan maknanya.) 

3.  Bagaimana kita, sebagai muslimah, senantiasa memperkaya diri dengan bekal ilmu pengetahuan dan keterampilan. Karena kita adalah madrasah pertama bagi anak-anak kita, para generasi penerus peradaban. 

4. Apa usaha kita, sebagai muslimah, untuk senantiasa istiqomah dalam kebaikan, berusaha untuk meninggalkan kejahiliyahan kita dan hijrah menjadi pribadi yang lebih baik.

Semoga cahaya inspirasi dari Kartini selalu berpendar mengiringi kita, muslimah yang terus bercita menjadi mar'atus shalihah :)
Selamat (memuhasabahi makna) Hari Kartini!

Jakarta, 21 April 2016
Aisya Avicenna

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna