Istri Luar Biasa Hasan Al Banna


RESENSI BUKU
Judul Resensi : Istri Luar Biasa Hasan Al Banna
Judul Buku : Persembahan Cinta Istri Hasan Al Banna
Penulis : Muhammad Lili Nur Aulia
Penerbit : Tarbawi Press
Terbit : Maret 2010
Tebal : 82 halaman
Harga : Rp 25.000,00

Namanya Lathifah Husain Ash Shuli, semoga Allah melimpahkan rahmat-Nya. Beliau lahir dan dewasa dalam sebuah rumah dan keluarga yang taat menjalankan nilai-nilai Islam. Ayahnya, salah satu tokoh agama kota Ismailiyah, sisi timur Mesir dan termasuk orang yang simpatik dengan pribadi dan dakwah yang disampaikan Hasan Al Banna. Orang tuanya Hasi Hasan Ash Shuli sendiri yang banyak bercerita kepada putrinya, Lathifah, tentang dakwah Al Ikhwan Al Muslimun, tentang pendirinya yang kerap mengunjungi kedai-kedai minum, ruang-ruang diskusi, untuk menghimpun orang banyak dan menyampaikan dakwah. Di rumahnya itulah, organisasi Al Ikhwan Al Muslimun bisa tumbuh dengan baik dan pengaruhnya meluas di masyarakat sekitarnya.

 
Menurut Ustadz Mahmud Al Halim, “Di antara keluarga yang menyambut seruan dakwah Hasan Al Banna dari penduduk Ismailiyah, adalah keluarga mulia yang bernama Ash Shuli. Mereka adalah para pedagang kelas menengah di Ismailiyah. Keluarga ini termasuk keluarga yang berkarakter agamais, dan berhasil mendidik anak-anak mereka sesuai norma agama...” Lebih lanjut Mahmud Abdul Halim menegaskan, “Hasan Al Banna dalam kesenangan dan kesempitan. Dialah penopang paling baik dalam dakwahnya hingga menemui syahid secara terzalimi.”


Dalam salah satu kunjungannya, ibunda Hasan Al Banna (Hajah Ummu Sa’d Ibrahim Shaqr) mendengar lantunan bacaan Al Qur’an yang indah dan bagus dari dalam rumah keluarga Ash Shuli. Ibunda Al Banna tertarik untuk mengetahui siapa pemilik suara itu, dan ternyata ia adalah Lathifah. Ibunda Al Banna akhirnya menemui Lathifah. Dalam hatinya, beliau berkeinginan untuk menikahkannya dengan putra tercinta. Akhirnya dilakukan khitbah, akad nikah, dan resepsi dalam waktu dua bulan. Akad nikahnya dilakukan pada saat peringatan Nuzulul Qur’an


Mulailah bahtera rumah tangga Hasan Al Banna dan Lathifah dikayuh. Pada bulan Oktober 1932, usai pernikahan, mereka mengontrak sebuah rumah kecil yang tidak terlalu jauh dari rumah keluarganya. Rumah kontrakan itu, meski kecil, tapi bak istana. Rumah kontrakan itu sering dipakai sebagai markas Ikhwanul Muslimin. Hasan Al Banna begitu dicintai keluarganya. Bahkan beliau tak jarang pergi ke pasar untuk membeli bumbu dapur.


Lathifah meyakini bahwa pernikahannya harus menjadi sarana mendekatkan diri kepada Allah SWT. Bahwa ia harus melakukan ketaatan yang baik kepada suaminya, yang bisa mengantarkannya ke surga. Lathifah menyadari, sebagai pendamping seorang aktivis dakwah tentunya bukanlah hal yang mudah. Ia juga menyadari bahwa pengabdiannya kepada sang suami di jalan dakwah ini, merupakan bagian dari jihad yang harus dilakukannya. Lathifah yakin dengan sabda Rasulullah SAW, ‘Seandainya aku boleh memerintahkan seseorang untuk sujud kepada seseorang lainnya, niscaya aku perintahkan istri untuk sujud pada suaminya.”
Lathifah belajar banyak tentang makna berkorban dari sang suami. Lathifah sangat percaya pada suaminya yang berprofesi sebagai ustadz, tokoh, guru, dan aktivis organisasi dakwah yang jelas berhubungan dengan banyak orang, termasuk akhwat lainnya.


Saat Hasan Al Banna gugur, anak-anak beliau belum beranjak dewasa. Gugurnya sang suami saat ia masih mengandung anak terakhirnya dalam kondisi sakit jantung dan kian lemah. Anak terakhirnya diberi nama : Istisyhad (berharap mati syahid), karena terlahir setelah wafatnya sang ayah. Lathifah berkata “Hasan Al Banna adalah hadiah terindah dalam hidupku”. Hasan Al Banna dan Lathifah memiliki tujuh orang anak yang luar biasa, yakni : Saiful Islam Hasan Al Banna yang menjadi advokat terkenal, Wafa istri seorang da’i Said Ramadhan, Tsana seorang dosen fakultas perempuan di Mesir, Halah dosen fakultas kedokteran. Muhammad Hishamuddin dan Shafa meninggal di waktu kecil. Keduanya dimakamkan di tangan ayahnya sendiri. Terakhir, Istisyad yang lahir setelah Hasan Al Banna wafat.


Lathifah mengalami kesedihan yang luar biasa saat meninggalnya Hasan Al Banna karena tragedi penembakan pada hari Sabtu, 12 Februari 1949. Akan tetapi, ia tetap bangkit dan meneruskan perjuangan dakwah meski sudah ditinggal suami.
Lathifah Ash Shuli tutup usia setelah 36 tahun pernikahannya dengan Hasan Al Banna. Namun, dari rentang 36 tahun ini, hanya 17 tahun yang ia lalui bersama sang suami. Beliau menderita sakit. Ia telah berhasil melewati kehidupannya yang penuh jihad dan kesabaran. Ia adalah contoh bagi para istri dalam interaksi dakwahnya sebagai pendamping seorang pemimpin dakwah dan sebagai ibu dari anak-anaknya.
Hasan Al Banna memanglah seorang suami yang memiliki perhatian dan sikap istimewa terhadap keluarganya, namun beban dakwah yang dipikulnya, jelas sangat menghajatkan seorang istri yang bukan hanya mampu meneduhkan jiwanya, menenangkan perasaannya, membahagiakan hatinya tatkala ia di dalam rumah, tapi juga yakin dan percaya kepada sang istri soal perawatan dan pendidikan anak-anaknya di rumah.


Buku ini sangat bagus untuk referensi para aktivis dakwah. Kisah istri Hasan Al Banna dapat menjadi teladan bagi kita, khususnya para muslimah dalam menjalani kesehariannya sebagai bagian dari gerakan dakwah yang memegang peran vital. Buku ini juga menguraikan peran seorang istri sebagai manager rumah tangga. Lathifah mengajarkan tentang pengaturan keuangan keluarga yang begitu luar biasa dan patut dijadikan contoh. Pendapatan bulanannya dibagi menjadi tiga bagian. Bagian pertama untuk keperluan rumah dan keluarga, bagian kedua untuk dakwah, dan bagian ketiga untuk saudara serta keluarga besarnya. Lathifah juga menjadi inspirasi bagi kita dalam berjuang untuk tetap tegar di jalan-Nya.

Selamat membaca dan terinspirasi karenanya!
Jakarta,010610_05:45
Aisya Avicenna



Tulisan ini diposting pada bulan Juni 2010 di blog sebelumnya

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna