Be An Extraordinary Activist!



RESENSI BUKU

Judul Resensi : Be An Extraordinary Activist!
Judul Buku : Suplemen Dahsyat untuk Ikhwan dan Akhwat
Penulis : Salman Azka dan Alif Mudda
Penerbit : Qudsi Media
Terbit : Maret 2010
Tebal : 127 halaman
Harga : Rp 18.000,00

Menjadi aktivis dakwah tertarbiyah adalah suatu pilihan yang mulia. Tarbiyah mengarahkan kita untuk tergerak menjadi insan yang siap berjuang berbalut keikhlasan. Kecakapan dalam melihat masalah dan kebijaksanaan untuk memberi jalan keluar pada setiap problematika yang mendera umat merupakan kekuatan yang harus dimiliki oleh setiap aktivis dakwah, baik ikhwan maupun akhwat.
Hadirnya buku ini di tengah-tengah aktivis dakwah menjadi suplemen dahsyat penggugah jiwa, pemberi motivasi pada aktivis agar senantiasa bersemangat dan istiqomah dalam setiap gerak dakwahnya. Buku ini berisi 60 motivasi-motivasi dahsyat untuk memperkuat keimanan, menjaga niat dalam berdakwah, menghadapi masalah dakwah, mempererat tali silaturahim, cara menangani virus merah jambu yang kerap menjangkiti kalangan aktivis, dan motivasi untuk membangun rumah tangga.
Menurut saya, buku yang ditulis oleh dua aktivis dakwah dari Kota Gudeg yang ternyata kembar ini memiliki beberapa kelebihan, di antaranya :
1. Uraiannya singkat, padat, tapi mengena dan relevan dengan realitas aktivitas dakwah di kalangan ikhwan dan akhwat
2. Ukuran buku kecil sehingga sangat praktis dan enak dibaca
3. Disertai tips-tips sederhana yang luar biasa
Tak ada gading yang tak retak. Buku ini pun demikian. Beberapa kekurangan cukup banyak saya temui di dalam buku ini. Meski hanya bersifat redaksional, akan tetapi perlu diperhatikan untuk perbaikan penulisan buku-buku karya penulis selanjutnya. Beberapa kekurangan yang saya maksudkan di atas antara lain :
1. Kurang konsisten dalam penyebutan pembaca : kadang ‘ikhwah’, ‘teman’, ‘sobat’, ‘Friends’, ‘sobat muda Robbani’. Menurut saya, lebih baik satu sebutan saja, misal : ‘saudaraku’ atau ‘sahabatku’, bisa juga ‘sobat ikhwan dan akhwat’
2. Konsinstensi penggunaan kata da’wah atau dakwah.
3. Terdapat beberapa kesalahan:
a. Kata depan : ‘didalamnya’, ‘disaat’, ‘dibaliknya’, ‘ditengah’, ‘dihadapan’, ‘disetiap’, ‘disinilah’, ‘ditengah-tengah’, ‘disekeliling’, ‘disekitar’, ‘dikalangan’, ‘disanalah’, ‘dimata’, ‘di pegang’, ‘ditempat’ (penulisan kata depan ‘di’ seharusnya dipisah)
b. EYD : ‘difahami’, ‘sub-tema’, ‘fondasi’, ‘sekadar’, ‘Gaptek’, ‘menganalisa’, ‘out put’, ‘or-ang’, ‘relaks’, ‘meng-kader’, ‘apa pun’, ‘di Rahmati’, ‘konsekwensi’
c. Salah cetak : ‘jelak’, ‘jahiliah’, ‘Abu bakar’, ‘memesona’, ‘ibada’, ‘memerhatikan’, ‘senin-kamis’, ‘keabadiaan’, ‘kehinangan’, dilaterbelakangi, ‘analisa’, ‘sebab musabab’, ‘kayakinan’, ‘memperemudah’, ‘pendangannya’, ‘kepamahan’, ‘pilihanya’, ‘memercayainya’, ‘keraguaan’, ‘kelumbutan’, ‘oleh karen’, ‘memengaruhi’, ‘memerdulikan’, ‘kegabahan’
d. Penggunaan huruf besar pada penulisan judul
4. Penulisan judul yang kurang efektif :
a. Pada bab pertama berjudul : ‘Sesungguhnya menjaga keutuhan iman adalah fondasi untuk melewati semua masalah’. Akan lebih enak jika judulnya : ‘Utuhnya Iman = Pondasi Selesaikan Masalah”
b. Pada bab ke-30 berjudul : ‘Persahabatan adalah fitrah manusia, begitu juga persahabatan antara ikhwan dan akhwat’. Menurut saya, akan lebih efektif jika judulnya : ‘Persahabatan Ikhwan-Akhwat itu Fitrah’

Terlepas dari kekurangan dalam buku ini yang hanya bersifat redaksional, konten buku ini sangat mengena dan relevan dengan kondisi aktivitas dakwah kita. Penulis sudah berusaha memberikan yang terbaik bagi para pembaca. Semoga kehadiran buku ini benar-benar mampu memberikan suplemen dahsyat untuk ikhwan dan akhwat sehingga makin produktif dan tetap istiqomah dalam mengemban amanah dakwah.
***
Jakarta, 31 Mei 2010
Aisya Avicenna


Tulisan ini diposting pada bulan Mei 2010 di blog sebelumnya

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna