Separuh Masa

SEPARUH MASA, menatap wajah malam selalu jauh tanpa berujung batas dan siang yang menyilaukan seperti mendekap jiwa-jiwa nestapa.
SEPARUH MASA, laksana sebuah kapal yang berhenti mengarungi samudera karena layar kehidupannya teramuk badai berhari-hari dan dayung-dayung langkahnya patah menghujam batu karang.
SEPARUH MASA, seperti ketulusan menulis dari palung jiwa dan lubuk hati terdalam, tapi engkau jadikan ketidakberdayaan mengakhiri semai-semainya dengan kelayuan.
SEPARUH MASA, menghantarkanku pada sebuah kisah sahabat-sahabat terpilih yang selalu menemani menjelajahi waktu, meniti pahit manis hidup, menjadi lentera penerang gelapku, dan menjadi inspirasi setiap langkahku.
SEPARUH MASA, telah melewati sebuah cerita yang berakhir dengan indah, separuh masa ini bagai melangkah dengan harap dan terbang bebas memecah cakrawala
SEPARUH MASA, bersamamu HIMATIKA, telah kutemukan siapa sejatinya diri ini.
Terima kasih untuk SEPARUH MASA yang tak tergantikan ini.

By : Etika Suryandari
M0105037


(Repost tulisan bulan Januari 2009 dari blog sebelumnya)
Aisya Avicenna

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna