Untuk Seseorang



ku sadari akhirnya kerapuhan imanku
telah membawa jiwa dan ragaku
ke dalam dunia yang tak tentu arah
ku sadari akhirnya Kau tiada duanya
tempat memohon beraneka pinta
tempat berlindung dari segala mara bahaya
oh Tuhan mohon ampun
atas dosa dan dosa selama ini
aku tak menjalankan perintahMu
tak pedulikan namaMu
tenggelam melupakan diriMu
oh Tuhan mohon ampun
atas dosa dan dosa sempatkanlah
aku bertobat hidup di jalanMu
tuk penuhi kewajibanku
sebelum tutup usia kembali padaMu
oh kembali padamu ohhh

Lagu GIGI yang menjadi BACKSONG waktu nulis ini saya persembahkan untuk seorang sahabat yang saat ini hadir kembali dalam kehidupan saya setelah sekian lama “menghilang”. Ternyata saat ia “menghilang”, ia terjerumus dalam dunia hitam yang tak pernah saya sangka ia bisa masuk dalam dunia itu. Sejak pertama kali mengenalnya, ia adalah sosok muslimah tangguh yang ulet dan pantang menyerah. Bahkan, ia jugalah yang turut berperan dalam meng”HIJRAH”kan saya. 

Entahlah…saya masih belum menemukan jawaban pasti mengapa ia bisa BERUBAH demikian jauhnya… Saat ini yang ia butuhkan adalah dukungan moral dari semua sahabat-sahabat dekatnya (termasuk saya). Kondisi lingkungannya sekarang memang jauuuh tidak mendukung sepak terjangnya untuk kembali seperti dulu. “APAKAH MUNGKIN AKU BISA BERUBAH???” (SMS terakhir yang ia tujukan pada saya). “MUNGKIN SAJA, TIDAK ADA YANG TIDAK MUNGKIN JIKA ALLAH SWT SUDAH BERKEHENDAK”. Saya berusaha meyakinkan bahwa ia tidak sendiri. JANGAN MENYERAH SAUDARIKU!!!

Hati ini kelu…
Batin ini tak menyangka…
Tatkala tahu apa yang telah terjadi padanya…
Sahabatku… maafkan aku
Yang selama ini tak tahu
Apa yang terjadi padamu
Empat tahun sudah kita berpisah
Ternyata kau kehilangan arah
Sementara aku telah menemukan arah jalanku…
Ya Rabb, jagalah ia…
Jagalah ia dengan sebaik-baik penjagaanMu
Ya Rabb, maafkan hamba…
Maafkan hamba yang tlah lalai menjaganya
Ampuni hamba ya Rabb…
Beri hamba kemudahan dan kekuatan
Untuk mengembalikannya ke jalanMu
Jalan yang Engkau ridhai….
RedZone, 050110_05:18

Aisya Avicenna

(Tulisan ini diposting pada bulan Januari 2010 di blog sebelumnya)
Aisya Avicenna

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna