Misteri di Balik Dua Ribu


Jumat, 28 Mei 2010
Pukul 07.00, Aisya keluar dari REDZONE-nya. ‘Kantor’ sekaligus ‘Rumah Mungil’-nya yang mempunyai slogan : “hidup bersahaja, namun bahagia... bahagia sampai ke surga” menjadi saksi bisu bahwa pagi itu Aisya sudah berhasil menamatkan satu buku barunya yang berjudul “Jurnalis Narsis”. Sebuah buku fiksi komedi yang cukup membuat Aisya terhibur pagi itu. Lucu!
Oh ya, kembali pada pukul 07.00. Aisya keluar dari REDZONE-nya (replikasi cerita nih!). Pagi itu Aisya tidak berangkat ke kantor, tapi ke pasar. Lhoh? Kok malah ke pasar? Ya ga papalah! Lha wong libur kok!
Pasar Sawo. Itulah tujuan Aisya. Sesampai di Pasar Sawo yang berlokasi tak jauh dari REDZONE-nya, Aisya langsung disambut oleh hiruk-pikuk pasar yang menguji sensitivitasnya sebagai seorang jurnalis (tapi gak narsis lho!). Hmm, pasar pastinya menyimpan banyak inspirasi yang bisa dijadikan bahan tulisan. Begitu batin Aisya. Tapi ya tetap pada tujuan utama maksud kedatangannya ke pasar pagi itu : BERBELANJA!
Beberapa kali transaksi, Aisya sering mengeluarkan uang 2000 rupiah! Cling... inilah inspirasi itu! Misteri di Balik Dua Ribu. Setelah memikirkan, menimbang, dan akhirnya memutuskan bahwa memang banyak transaksi dalam kehidupan sehari-hari yang sering ‘dihargai’ dua ribu rupiah. Apalagi di ibukota ini. Ada banyak hikmah dengan diterbitkannya uang kertas baru pecahan dua ribu rupiah itu.
Sebentar ya, Aisya pengin membahas masalah finansial dulu. Bank Indonesia meluncurkan uang kertas dua ribuan ini secara resmi pada tanggal 9 Juli 2009 silam di Banjarmasin, Kalimantan Selatan yang berlaku sebagai alat pembayaran yang sah mulai tanggal 10 Juli 2009. Uang kertas baru tersebut berwarna dominan abu-abu, bergambar Pangeran Antasari. Penerbitan uang kertas baru tersebut merupakan implementasi kebijakan Bank Indonesia di bidang pengedaran uang, yaitu untuk memenuhi kebutuhan uang rupiah di masyarakat dalam jumlah nominal yang cukup dan jenis pecahan yang sesuai.
Beberapa transaksi di Ibukota yang sering ‘DIHARGAI’ dua ribu rupiah:
1. Ongkos metromini, baik KOPAJA, METRO MINI ORANYE, Bus Jepang 921, dan beberapa metromini lain yang trayeknya hanya di dalam kota. Awalnya Aisya kaget juga waktu masih menjadi penghuni baru di ibukota. Ongkosnya murah banget! Hanya dua ribu bisa kemana-mana!
2. Ongkos kopamilet (angkot biru muda khas ibukota), kalau jarak tempuhnya gak begitu jauh bayarnya juga 2000 rupiah, misal : dari STIS ke Kampung Melayu, dari STIS ke PGC (Pusat Grosir Cililitan), dari STIS ke Stasiun Jatinegara, dll [weh, bukan berarti Aisya berbakat jadi kondektur lho!]
3. Kalau di Pasar Sawo, beberapa bumbu dapur juga sering dibeli dengan harga dua ribu. Sebut saja : ketumbar, cabe campur, bawang merah, bawang putih, tempe, tahu, kelapa yang sudah diparut (bisa buat bikin santan untuk kolak nih! Hmm, nyummy!!!), dan sayur-sayuran (dua ribu bisa dapat seikat bayam dan dua potong jagung => bisa dimasak sayur bening untuk porsi dua orang lho! Hehe... murah meriah! Sehat juga!). Beberapa makanan juga seringnya dibeli dengan harga dua ribu rupiah. Misalnya : sebungkus jamu (ada penjual jamu tradisional di Pasar Sawo ini yang menjadi langganan Aisya yang ternyata berasal dari Sukoharjo), selain itu dengan dua ribu rupiah bisa dapat sebungkus gethuk campur yang berisi ketan dan candil (ni juga favorit Aisya). Lhoh, malah jadi ngomongin camilan.
Wah, pokoknya Aisya sangat merasakan manfaat dengan adanya pecahan uang dua ribu rupiah itu. Bahkan kalau sedekah, sama-sama sekali gerakan, sama-sama selembar uang yang diberikan, tapi dari segi nominalnya, lebih banyak dua ribu rupiah kan dibanding seribu rupiah??? Tapi kalau dibandingkan dengan selembar uang kertas lima ribuan, sepuluh ribuan, dua puluh ribuan, lima puluh ribuan, dan seratus ribuan tentunya nominal dua ribu rupiah ini lebih kecil lah. Tapi pada dasarnya, kalau sedekah, meski sedikit yang penting ikhlas! Deal ya?!
Oh ya, selain itu, dengan selembar dua ribuan bisa keliling Jakarta sepuasnya naik Bus Trans Jakarta lho!!! Asal sebelum jam 7 pagi!!!
Ya sudah... Selamat bertransaksi dan mengambil manfaat dengan adanya uang dua ribuan ini!
Jakarta, 300510_23:05
Aisya Avicenna


Tulisan ini diposting pada bulan Mei 2010 di blog sebelumnya

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna