Warna 3 Ranah (Part 2)

Mas Anto dan Mbak Siwi

SOLO : Sabtu, 19 Maret 2011

Alhamdulillah, pukul 09.00 kaki ini akhirnya menginjak di bumi Solo. Sebelum panjang lebar ceritanya, baiknya mengingat kembali kisah perjalanan Aisya sehari sebelumnya. Jumat 18 Maret 2011 sepulang dari kantor, Aisya langsung ke BPS Pusat dengan naik taksi untuk menemui Izzah dan Wulan. Aisya sempat menunggu beberapa saat di depan gedung BPS karena Izzah dan Wulan belum keluar ruangan. Beberapa saat kemudian mereka datang, kemudian naik taksi bertiga menuju terminal Rawamangun.

Sampai di terminal Rawamangun, ternyata busnya masih terjebak macet di jalan tol. Akhirnya mereka menunggu sebentar. Jam 18.00, bus eksekutif berlabel “Rosalia Indah” pun membawa mereka meninggalkan Jakarta. Izzah duduk di kursi depan Aisya dan Wulan. Perjalanan yang cukup menyenangkan karena mereka bertiga akan mudik dan sebentar lagi bertemu dengan orang tua masing-masing. Sehabis Isya, mereka sampai di Cikampek. Bus berhenti. Semua penumpang makan malam dan mengerjakan sholat. Mereka bertiga menjadi penumpang terakhir yang masuk ke bus saat semuanya sudah selesai sholat dan makan. Hehe... Untungnya nggak pada marah-marah.

Purnama mengawal perjalanan malam itu. Subhanallah, indahnya... Sepanjang perjalanan, Aisya ditemani murottal dan nasyid-nasyid favoritnya. Pukul 03.00 dini hari bus berhenti lagi di daerah Subang. Aisya turun dari bus untuk ke kamar mandi. Wah, melihat langsung bulan yang begitu indah malam itu. Perjalanan pun berlanjut. Sholat Subuh mereka tegakkan di bus.

Sesampai di daerah Salatiga, bus tiba-tiba mogok. Cukup lama. Alhamdulillah, bisa jalan kembali. Tapi kemudian mogok lagi di Boyolali. Pupus sudah harapan mereka untuk sampai di rumah lebih pagi. Akhirnya mereka sampai Solo jam 09.00. Wulan turun di Palur. Izzah lanjut naik bus jurusan Wuryantoro, sedangkan Aisya naik bus jurusan Purwantoro.


Saat bus mulai bergerak dari terminal Tirtonadi menuju Wonogiri, Aisya mendapat SMS dari Keisya bahwa mendadak badannya lemas, tapi ia akan tetap ke stasiun untuk membelikan Aisya tiket kereta. Nah, selang beberapa saat, Keisya SMS lagi yang mengabarkan bahwa ia sudah di stasiun, tapi sayang uangnya kurang karena harga tiketnya Rp 150.000,- (untuk bisnis). Keisya mau mengambil uang di ATM tapi ternyata malah error. Akhirnya Keisya kembali lagi ke kos karena badannya lemas. Hmm, Aisya langsung mencari bala bantuan. Awalnya SMS sahabatnya, eh.. ternyata dia masih di Semarang. Mau SMS sahabatnya yang bernama Ria, kayaknya sedang tidak ada di rumah (baru ingat kalau dia mau pergi ke luar kota). Akhirnya Aisya SMS salah seorang anggota FLP Pelangi Solo Raya (hmm, tak usah disebutkan namanya ya..).

Alhamdulillah, pertolongan Allah sangatlah dekat... Ternyata sahabatnya itu sedang berada di sekitar stasiun Balapan. Subhanallah! Aisya segera meminta tolong untuk dibelikan tiket jurusan Jakarta. Hmm, ternyata tiket kereta bisnis Senja Utama sudah habis, tinggal kereta eksekuitf "Argo Dwipangga" dengan harga dua kali lipatnya. Awalnya dia mengusulkan ke Aisya untuk naik bus saja. Ahh... Aisya harus segera mengambil keputusan cepat! Dan akhirnya Aisya memutuskan untuk tetap naik kereta.

WONOGIRI : Sabtu, 19 Maret 2011

Perjalanan Solo-Wonogiri memakan waktu selama 1 jam. Saat sampai di Wonogiri tepatnya di Agraria, Aisya bertemu kembali dengan seorang pedagang asongan yang masing ‘istiqomah’ berjualan sampai sekarang. Pedagang yang cukup ramah itu dikenal Aisya sejak kuliah. Berarti sudah hampir 5 tahun. Dan beliau selalu berganti barang dagangan. Dulu pernah berjualan koran, terus kacang-kacangan, bakpao. Dan hari itu beliau berjualan buah dan bakpao.

Aisya dijemput ayahnya (Yang biasa dipanggil Babe). Subhanallah, sepanjang perjalanan dari jemputan sampai ke rumah ada pelajaran istimewa yang secara tidak langsung diajarkan oleh Babe pada Aisya. Babe menyapa setiap orang yang ditemuinya. Dari yang sudah renta sampai anak SD. "Hayo, buruan pulang. Jangan main saja!" itu salah satu yang terlontar dari Babe saat motor Vega merah kami melintas di depan seorang anak SD yang sedang 'nongkrong' di depan sekolahnya (yang juga mantan SD Aisya). Babenya Aisya memang dikenal supel dan ramah pada setiap orang. Beliau cukup terkenal di masyarakat. Hehe...

Sampai di rumah, Aisya langsung disambut Ibuk dan Kang Dodoy. Keisya belum pulang dari Solo. Aisya istirahat sejenak di ruang televisi. Sesaat kemudian dipanggil Babe dan Ibuk yang ternyata beliau berdua sedang melakukan aksi pembunuhan. Hmm, maksudnya menyembelih 2 ekor itik yang badannya cukup besar. Mantap deh! Makan istimewa nih! Setelah itu, 2 ekor itik yang sudah sukses menjadi almarhum, dibakar kemudian digoreng dengan bumbu. Maknyuzz... Enaaaak banget deh!

Babenya Aisya memang memanfaatkan masa pensiunnya dengan beternak unggas. Saat ini unggasnya sudah beranak pinak (eh, maksudnya bertelur kemudian menetas) dan sudah mencapai ratusan ekor. Mulai dari ayam kate, ayam blasteran, ayam kampung, itik, angsa, dan bebek. Salut deh, Babe masih produktif berkarya meskipun sudah pensiun.

Setelah tidur siang, Aisya mulai melancarkan aksinya yakni mencari berkas yang dibutuhkan untuk kelengkapan syarat mendapatkan beasiswa S2. Mohon doanya ya kawan-kawan, moga tahun ini bisa S2 dan S3 (hehe... S3? baca : S-three). Saat membongkar berkas-berkasnya, Aisya malah menemukan berkas semasa dia masih menjadi Menteri Departemen Informasi dan Komunikasi (INFOKOM) Kabinet MIPA Bersatu BEM FMIPA UNS. Ia menemukan tulisan-tulisan yang dulu dimuat di mading BEM, lengkap tiap edisi! Aisya juga menemukan potongan koran Joglosemar yang dulu pernah memuat reportase Aisya. Hmm, ada namanya di koran itu. Ahh, nostalgia masa lalu... SERU!!!


Sore harinya, Keisya pulang dari Solo. Malam harinya, Aisya, Keisya, Babe, dan Ibuk silaturahim ke tempat Budhenya. Kang Dodoy tidak ikut karena temannya akan berkunjung ke rumah. Sampai di rumah Budhe, mereka berbagi cerita sambil minum teh hangat dan makan gorengan plus nonton sinetron KCB. Hehe... Setelah cukup puas ngobrolnya, mereka undur diri dan kembali ke rumah.

WONOGIRI : Ahad, 20 Maret 2011

Ahad pagi di kota kelahiran tercinta. Pesona pagi yang memesona setiap jiwa. Tak ada kebisingan dan tak ada polusi yang menyesak seperti di ibukota. Pagi ini Aisya bersama Keisya dan Bundanya tercinta jalan-jalan di sekitar rumah. Maksud awalnya mau menemani Babe yang akan membeli bambu untuk kandang unggas, tapi malahan Babe mampir dulu. Hmm...

Setelah jalan-jalan Aisya dan Keisya sarapan pagi kemudian bersiap-siap untuk ekspedisi hari ini ke Karanganyar. Aisya dan Keisya mengenakan baju yang sama yakni gamis batik warna krem dan jilbab coklat tua. Aisya langsung packing untuk kembali ke Jakarta karena akan naik kereta jam 20.00. Pagi ini Aisya dan Keisya akan ke Karanganyar untuk menghadiri pernikahan dua kakaknya yang luar biasa yaitu Mas Anto Suryo Pribadi dan Mbak Siwiyanti. Pukul 07.30 mobil yang akan dipakai sudah siap. Pagi itu, Babe memang sengaja ikut untuk menemani sang sopir yang masih saudara jauh dengan Aisya dan Keisya. Aisya berpamitan pada Ibuk dan Kang Dodoy. Bismillah... berangkat!!!


SOLO : Ahad, 20 Maret 2011
Aisya dan Keisya harus menjemput dua Saudarinya (Rini dan Aptika) yang janjian di gerbang depan UNS (boulevard), makanya transit dulu di Solo. Selama perjalanan ke Solo, Aisya mendengarkan nasyid-nasyid favoritnya serta murottal. Sebenarnya mau menuliskan kata-kata ucapan di 'amplop special' untuk Mas Anto dan Mbak Siwi tapi jalanannya tidak rata. Amplop itu memang sudah bertuliskan "Etika Aisya Avicenna dan calon suami". Hihi, dasar!!!

Hmm, Mbak Siwi adalah salah satu personel STREAM (Seni dan Teater Akhwat Mipa). STREAM bisa dikatakan kepanjangan tangan dari Departemen Kemuslimahan, SKI FMIPA UNS yang fokusnya pada bidang seni, baik teater, nasyid, maupun tulisan. Aisya pernah menjabat sebagai koordinatornya yang kemudian digantikan Keisya saat ia hampir lulus. Bersama STREAM, Aisya pernah bernasyid dari satu event ke event lainnya. Kalau untuk teater, Aisya lebih seringnya di belakang panggung. Baik sebagai penulis skenario, sutradara, atau pengatur backsound. Masih teringat penampilan spektakuler Aisya bersama Mbak Siwi di GOR UNS dalam acara Seminar Nasional Muslimah dalam rangka HARI KARTINI yang dihadiri ratusan muslimah UNS dan Mbak Astri Ivo. Waktu itu personel STREAM yang bisa tampil ada 5 orang yakni Aisya, Kartika, Mbak Siwi, Fadil, dan Rini. Pada saat itu kami mengenakan kostum Pink dan melantunkan nasyid "Bunda" dan "Ainul Mardiyah". Seruuuu...!!!

Dalam perjalanan ini, Aisya sempat mendengarkan lagunya Ar-Royan "Ayo Menikah" dan membayangkan STREAM tampil menyanyikan nasyid ini...

Aisya :
Tlah diciptakan dua insan yang hidup di dunia
Takdir Allah yang menyatukan jodoh manusia

Keisya:

Ingatkan hati hidup ini hanya sementara
Janganlah kita memikirkan materi semata
 

Mbak Siwi :
Berbahagialah manusia yang tlah menemukan fitrahnya untuk membentuk keluarga yang sakinah
Menikahlah engkau segera bila saatnya telah tiba jangan carikan alasan untuk menunda...

Fadhil :
Menikah mengurangi dosa dan maksiat
Menikah menyatukan bahagia dan nikmat

Rini :
Rezeki manusia Allah mengaturnya
Jangan takut bila kau niat untuk menikah

Sukma :
jangan takut bila miskin harta bila hanya belum bekerja atau tak punya rumah nan megah kau jadikan alasan takut menikah

Kartika :
Jalan hidup tergantung niatmu bila kau yakin kau akan mampu ingatlah Allah slalu menyertaimu


Hihi, imajinasinya sangat inspiratif ya! :)
Ehem, saat perjalanan itulah Mas Aan (sang sopir) bertanya, "Lha kapan si kembar akan menyusul (baca : menikah)?"
Dengan mantap Aisya menjawab, "Ya tergantung persetujuan yang duduk di depan itu, Mas (baca : Babe maksudnya!"

Babe pun menimpali kalau beliau mah setuju-setuju saja karena Aisya dan Keisya sudah dewasa dalam menentukan pilihan. Bahkan Babe bilang kalau pun mendahului Kang Dodoy (baca : menikah duluan) juga tidak menjadi masalah.

ALHAMDULILLAH.... (batin Aisya bersorak riang!)



Sekitar pukul 08.30 akhirnya sampai jua di boulevard UNS. Ehm, iya ya baru ingat kalau Ahad itu bulevard penuh dengan penjual camilan. Kuliner dulu, karena Rini dan Aptika belum datang. Aisya beli roti bakar dan minuman untuk Babe dan Mas Aan (sang sopir). Rini datang. Beberapa saat kemudian disusul Aptika. Sempat menunggu Mbak Sri sebentar yang akan menitipkan kado. Akhirnya perjalanan pun berlanjut.

KARANGANYAR : Ahad, 20 Maret 2011
Sampai di Mitra Karanganyar, berhenti sebentar karena Oci siap dijemput di sana. Awalnya mau bersama Ditya, tapi ternyata Ditya tidak jadi datang. Perjalanan lanjut lagi. Seru banget. Apalagi sepanjang perjalanan, Babe selalu melontarkan guyonan-guyonan segarnya yang membuat mereka tertawa.


Menjelang pukul 10.00, sampai jualah mereka di rumah pengantin putri. Babe turut mengawal Aisya dan Keisya. Mereka bertemu beberapa rekan dari UNS. Babe ternyata duduk di dekat Mas Anto (pengantin putra) dan ngobrol. Akad nikah belum berlangsung. Alhamdulillah, Aisya bersyukur banget karena bisa menjadi saksi terpautnya dua insan istimewa ini dalam ikatan yang suci.

Mas Anto begitu lancar melafazkan akad nikah.. Barakallahu laka wabaraka 'alaika wa jama'a bainakumma fii khoir.. Aisya begitu khusyuk berdoa setelah akad itu selesai. Ada selip harap semoga "sejarah kebahagiaan" ini menjadi semacam "penyakit menular" tapi menyembuhkan (bingung, kan?). Intinya, Aisya berharap semoga dirinya juga bisa segera menyusul jejak kedua kakaknya. Semoga malaikat turut mengamini.. doa yang mengucur segera melesat terbang ke 'Arsy dan segera diijabah-Nya... aamiin...

Salah satu nasyid yang terlantun dalam walumatul'urs ini adalah "Sahabat Perjuangan"-nya TAZAKKA. Nasyid ini adalah salah satu nasyid andalan STREAM. Ahh, so sweet banget!!! Nasyid yang biasa terlantun itu kini terdengar manis saat walimatul' urs salah satu personelnya.

Sahabat Perjuangan

Pertemuan kita kali ini
Bukan sekedar kawan lama tak jumpa
Tapi kita bertemu ada satu makna
Kita punya satu perjuangan


~bait di atas biasa Aisya bawakan~

Andai ada kasih antara kita
Kita kembalikan kepada Yang Esa
Agar ia suci, tulus, dan ikhlas
Semoga Allah memberkati...

~kalau bait ini jatahnya Keisya~

Sambutlah tangan sahabat saudaramu
Bimbinglah ia melangkah bersama
Satukan hati kita teguhkan ia
Berdiri bersama untuk kebenaran

~Kalau yang ini semua nyanyi~

Perjuangan itu artinya berkorban
Berkorban itu artinya terkorban
Janganlah gentar untuk berjuang
Demi agama dan bangsa
Inilah jalan kita

~Yang bawain kadang Rini/Kartika/personel lain~

Dalam walimatul 'urs ini ada sesi tausyah yang disampaikan oleh Wakil Ketua DPRD Kabupaten Karanganyar. Beliau adalah salah satu kader sebuah partai. Hmm, bagus dan lucu penyampaiannya. Beberapa point yang berhasil direkam Aisya salah satunya tentang 3 kriteria memilih pasangan hidup, yakni:
1. TRESNO SUCITRO : cinta karena kedudukannya
2. TRESNO BONDO : cinta karena harta dan nasabnya
3. TRESNO UTOMO : cinta karena agama
TRESNO UTOMO-lah yang harus menjadi kriteria utama.


Rumus agar pernikahan mencapai sakinah, mawadah, warahmah ala ustadz yang sudah punya 4 anak ini antara lain :
1. NGUMBAH RESIK, maksudnya suami wajib memberi nafkah pada istri. Gaji suami semuanya diberikan istri. Ada istilah "uang laki-laki", sebenarnya tidak masalah asal dikomunikasikan.
2. MASAK MATENG, maksudnya setiap keputusan dalam keluarga harus dibicarakan dengan baik dan dipikirkan masak-masak.
3. TUTUP BRUKUT, maksudnya suami-istri wajib saling menjaga dan bisa menutupi aib masing-masing. Istri harus bisa menjaga izzah dirinya dan suaminya, begitu juga sang suami harus bisa memuliakan istrinya.

Acara selesai menjelang pukul 12.00. Kemudian lanjut foto bersama. Aisya dan Keisya mendapat kesempatan berfoto bersama kedua mempelai. Keisya di sisi kanan mempelai pria, sedangkan Aisya di sisi kiri mempelai wanita. Aisya juga sempat memetik bunga krisan warna merah. Hihi, biar cepet nyusul (meski sebenarnya nggak ada korelasinya juga sih!).

Babe dan Mas Aan sudah menunggu di dekat mobil. Rombongan Aisya pun kembali ke mobil setelah sebelumnya sempat 'say goodbye' dengan beberapa teman UNS.

Perjalanan pulang yang tak kalah menyenangkan karena Babe masih terus melontarkan humor-humornya. Sampai di depan Mitra Karanganyar, Oci turun. Sedangkan Rini dan Aptika turun di dekat Jurug. Sekitar pukul 13.30, Aisya dan Keisya tiba di kos. Babe dan Mas Aan lanjut balik Wonogiri. Tak lupa Aisya mencium tangan Babe dan minta doa restu. Ahh, hari ini Aisya begitu bahagia karena bisa mengajak Babe ke walimatul 'usr Mas Anto dan Mbak Siwi. Babe jadi tahu secara langsung model pernikahan Islami yang Aisya dan Keisya inginkan. Hmm, sebuah tips : Salah satu cara mengkomunikasikan konsep pernikahan Islami kepada orang tua adalah dengan mengajak mereka menghadiri walimatul 'urs yang Islami. Alhamdulillah...


SOLO : Ahad, 20 Maret 2011
Sampai di kost PINK, Aisya istirahat (baca : tidur siang). Aisya sudah 2 tahun mendiami kost ini dan selama 2 tahun itulah ia didaulat menjadi kepala suku. Hehe, saking galaknya! (Nggak ding, sebenarnya cuma tegas dan disiplin ~kayaknya). Sorenya, Keisya ada agenda pekanan. Bosan di kost, Aisya memilih jalan-jalan ke belakang kampus UNS. Eh, bertemu dengan beberapa adik-adik UNS, tapi mereka terkecoh. Aisya dikira Keisya! Aisya sempat membeli lele bakar "BU DARMO" (salah satu makanan favorit Aisya semasa di kampus dulu).

Menjelang Maghrib Aisya bertemu dengan salah satu personel FLP UNS yang dititipi tiket kereta api Aisya (tiket yang dibelikan salah satu personel FLP Pelangi Solo). Kebetulan hari ini FLP Solo Raya sedang punya hajat, yakni pemilihan ketua. Dan alhamdulillah, terpilihlah mbak Asri Istiqomah sebagai ketuanya menggantikan Mas Aries Adenata.

Oh ya, tadi Aisya sempat ditodong adik kost yang juga anak Matematika FMIPA UNS angkatan 2010 untuk mengajari soal kalkulus materi INTEGRAL. Hmm, ternyata masih belum terlalu lupa. Aisya jadi pengin belajar Matematika lagi.. ^^v

Habis Maghrib, Kartika (vokalis STREAM sekaligus adik kelasnya di jurusan Matematika) datang ke kost Pink. Aisya tadi meminta dia mengantarkan ke stasiun Balapan. Selama perjalanan, Kartika menceritakan tentang anak-anak Matematika yang akan menjalani ujian proposal skripsi. Sukses selalu ya adik-adikku!!!

Sampai di Stasiun Balapan, Tika (panggilannya Kartika), segera memarkir motornya. Mereka berdua lanjut masuk ke stasiun. Ternyata inilah pertama kalinya Tika masuk stasiun Balapan meski sudah hampir 4 tahun di Solo. Hehe... Saat di dalam stasiun, kok ya pas banget ada grup musik yang menyanyikan lagunya Didi Kempot.

Neng Stasiun Balapan...
Kutho Solo sing dadi kenangan..
Kowe karo aku...
Nalika ngeterke lungamu..

Hihi, Aisya dan Tika kompak tertawa. Sambil menunggu kereta, Tika sempat curhat. Hmm, sabar ya Tik. Allah Maha Tahu yang terbaik untuk setiap hamba-Nya. Aisya juga sempat memberikan kenang-kenangan berupa buku terbarunya yang berjudul "OMG! TERNYATA AKU TERLAHIR SUKSES!".

Menjelang pukul 20.00, kereta ARGO DWIPANGGA pun tiba. Aisya dan Tika berpelukan (ala Teletubbies ^^v). Setelah itu, mereka berpisah. Aisya segera mencari gerbong 8, kursi 3 B. Alhamdulillah, Aisya duduk di sebelah seorang Bapak berusia 64 tahun yang super bijak. Dari pukul 20.00 sampai 22.30, Aisya diajak diskusi yang super keren. Semua berawal dari pertanyaan sang Bapak kepada Aisya, "Sudah berkeluarga atau belum?". Akhirnya mengalirlah diskusi yang super panjang. Bapak itu memberondong Aisya dengan beragam pertanyaan : Target nikah kapan? Bagaimana kriterianya? Apa persiapan yang sudah dilakukan? Bla.. bla.. bla... Sungguh, malam itu Aisya seperti disidang! Hehe.. Tapi seru juga sih. Bapaknya juga banyak memberi petuah. Aisya jadi banyak tersadar dan bertekad tentang banyak hal terkait 'sunnah bersejarah' ini. SERU deh pokoknya!

***
Alhamdulillah, pukul 05.00 kereta sudah sampai di Stasiun Jatinegara. Aisya berpisah dengan Bapak yang baik itu. Ya Allah, terima kasih atas perjalanan yang penuh hikmah ini...

Saatnya bersiap untuk ekspedisi selanjutnya!!!
Aisya Avicenna



Tulisan ini diposting pada bulan Maret 2011 di blog sebelumnya.

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna