Kubuktikan MERAHku dalam PUTIHnya Ramadhan yang Penuh Cinta dan Barokah


Ba’da Subuh ini baru bisa menyalakan T-ONE kembali. Alhamdulillah, semalam berhasil merampungkan dua tulisan yang “hilang” bersama flash disk yang sekarang sudah berpindah tangan. Kejadian kemarin memang membawa hikmah yang luar biasa. Diri ini semakin menyadari betapa Allah masih sangat menyayangi. Flash disk yang berisi tulisan-tulisan dan naskah calon buku yang belum sempat terback up itu semoga bisa diikhlaskan. Memang, tulisan-tulisan itu adalah sesuatu yang sangat berharga. Hmm, suatu pelajaran yang sangat berharga juga buatku. Memacu diri ini untuk kembali mengingat dan menuliskan kembali tulisan-tulisan yang hilang itu. “SEMANGAT SANG PENULIS!!!” (*sepotong SMS dari Ibuk yang senantiasa menjadi pendobrak semangat untuk terus menulis sesuatu yang inspiratif*). Moga saja pencopet itu berkenan membuka flash disk-ku, terus terinspirasi dengan tulisan-tulisan di dalamnya atau bisa juga ia berkenan merekomendasikan tulisan-tulisan itu pada penerbit, atau gara-gara tulisan itu, ia berazzam untuk beralih profesi, dari pencopet menjadi penulis. Hehe... semoga saja! Aamiin...
Alhamdulillah, tak terasa sudah memasuki bulan Agustus ya! Seperti sudah menjadi kebiasaanku, pada bulan ini mengangkat tema : “ Kubuktikan MERAHku dalam PUTIHnya Ramadhan yang Penuh Cinta dan Barokah”
Bedah tema yuk!
Masih ingatkah di bulan Agustus ini ada moment special? Masih ingatkah kita selalu merayakannya dengan upacara bendera? Masih hafalkah kita pada lagu Indonesia Raya? Masih ingatkah kita pada cara tegap kita menghormat merah putih?
Sejenak terasa rindu, saat ingat betapa cinta kita pada Indonesia dulu, cinta lama kita pada bangsa ini.
Lama kita tak merasakan haru biru rasa humanis, antara kita dan Indonesia, betapa jauhnya kita saat ini dari seremonial mengenang perjuangan bangsa karena disibukkan dengan beragam aktivitas.
Jika memang kita adalah generasi penerus bangsa, agen perubahan bangsa, motor penggerak bangsa, maka tak perlu lagi pesta tujuhbelasan, tak perlu lagi nyanyian cengeng mengenang pahlawan, tapi saat ini kita harus mulai peduli dengan nasib bangsa, berjuang dalam dimensi kita, semampu kita, dan setulus hati kita.
Marilah kita berdo’a untuk Indonesia, saat ini juga....
Ya Allah..Lindungilah bangsa ini dengan kuasa-Mu,
Ya Allah..Tuntunlah bangsa ini dengan cahaya-Mu,
Ya Allah..Ridhoilah bangsa ini dengan kasih sayang-Mu,
Ya Allah..Ampunilah segala dosa bangsa ini, yang terkadang lalai memuja-Mu,
Ya Allah..Ampunilah segala dosa bangsa ini, yang sering menyekutukan-Mu,
Ya Allah..Yang Maha Penyayang, Yang Maha Bijaksana,
Mudahkanlah jalan bangsa ini meraih kebahagiaan dunia akhirat,
Ya Allah..Yang Maha Besar, Yang Maha Luhur..
Kami bersujud pada-Mu, Semoga Engkau selalu membukakan pintu hidayah-Mu pada hamba yang nista..
Robbana ‘atina fiddunyaa khasanah wa fil akhiroti khasanah waqinaa ‘adzabannar..
Bangkitlah negeriku... Harapan itu masih ada!!!
***
Bulan Agustus tahun ini memang terasa lebih istimewa. Pasalnya, Ramadhan juga jatuh di bulan ini. Sebentar lagi samudera pahala akan bergelombang datang silih berganti, memecah karang dosa yang telah mengeras. Saling memaafkan yaa...!!
“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertaqwa”
(Q.S. Al Baqarah [2] : 183)
Semoga Allah SWT memberikan umur kepada kita untuk menikmati jamuan-Nya yang sangat spektakuler yaitu datangnya bulan Ramadhan di bulan Agustus tahun ini. Jamuan Allah SWT yang membuat orang yang putus harapan jadi bisa berharap, yang putus asa jadi bisa bangkit, yang hampir lumpuh semangatnya bisa berkobar lagi.
Seharusnya kita bersimbah air mata karena merasa ingin, sangat ingin menikmati jamuan Allah SWT pada bulan Ramadhan kali ini. Seperti saat kita melihat seorang dermawan yang kaya raya dan mulia akhlaknya akan menjamu seseorang, dan ternyata kita akan merasa gembira sekiranya kita diundang atau dijamu oleh orang yang sangat kita segani ini.
Apalagi Ramadhan bukanlah jamuan dari makhluk, tapi langsung jamuan dari Pencipta Alam Semesta yang Maha Tahu lumuran dosa kita, yang Maha Tahu segala derita dan harapan kita. Amatlah rugi andaikata kita tidak termasuk orang yang merasa sangat ingin memasuki Ramadhan ini dalam keadaan siap.
Saudaraku, dalam satu tahun Allah SWT menciptakan satu bulan istimewa, bulan yang penuh kasih sayang, barokah, dan ampunan. Sungguh bulan yang benar-benar beda dengan sebelas bulan lainnya, hari demi harinya berbeda, jam demi jamnya berbeda, detik demi detik berbeda. Begitu spesial. Inilah bulan Ramadhan. Bulan yang sangat dirindukan oleh umat Islam sedunia.
Di bulan Ramadhan ini, Allah SWT menjanjikan akan menjamu hamba-hamba yang beriman. Sedemikian dahsyatnya jamuan Allah, sampai-sampai bagi siapa pun yang melewati saat-saat Ramadhan ini dengan sebaik-sebaiknya, maka dia dijanjikan mendapat jaminan keselamatan di dunia dan akhirat. Oleh karena itu, marilah kita manfaatkan bulan suci ini sebagai sarana peningkatan kualitas amal ibadah kita kepada Allah. Kita jadikan bulan ini sebagai sarana untuk mencapai tujuan mulia kita, yaitu memperbaiki mutu diri kita.
Saudaraku, mari kita bertekad, pantang bagi kita menyia-nyiakan perpindahan detik demi detik di bulan Ramadhan ini tanpa peningkatan amal. Ramadhan ini sungguh sangat berharga bagi kita sehingga kita harus memperhitungkan agar setiap ucapan, pikiran, dan perilaku kita menjadi amal shalih.

“Kubuktikan MERAHku dalam PUTIHnya Ramadhan yang Penuh Cinta dan Barokah”

Sebuah tema bulan ini yang memacu diri untuk mengoptimalkan bulan Ramadhan dengan aktivitas-aktivitas dan waktu-waktu yang dimiliki menjadi lebih terorganisir dengan baik dan bermanfaat. Mensukseskan target-target yang ingin dicapai dan melakukan evaluasi setiap saat. Mewarnai bulan Ramadhan ini dengan melakukan amal ibadah, tidak saja ibadah secara ritual namun juga ibadah yang bersifat sosial.
Pada bulan Ramadhan ini, berazzam untuk senantiasa berusaha mendapatkan rahmat dan ampunan Allah SWT, karena sesungguhnya celakalah bagi orang-orang yang tidak mendapatkan rahmat Allah SWT pada bulan yang penuh dengan rahmat ini. Insya Allah selepas Ramadhan nanti, kita dapat merasakan kekuatan perubahan dalam diri kita, menjadi pribadi takwa yang dicintai Allah SWT dan disayangi makhluk-Nya. Selamat menikmati jamuan Allah SWT di bulan Ramadhan, Saudaraku!
“Selamat datang Wahai Ramadhan, bulan yang agung, bulan yang penuh berkah, bulan yang menghapuskan dosa dan mengabulkan doa bagi orang-orang yang bersungguh-sungguh beribadah di dalamnya. Ya Ilahi, Engkaulah tujuan kami dan Keridhoan-Mulah dambaan kami.”

***
Ramadhan... Ramadhan... Ramadhan...
Bulan suci yang dinantikan kini telah tiba
Ramadhan kembali hadir dengan rahmat-Nya
Rindu hati terasa menanti bulan nan indah
Yang berhias amaliah indah dan ceria.

Ibu.. Bapak... Ramadhan tlah tiba
Ayo kawan sambutlah ia.
Euceu…Nyai…Ramadhan tos dugi.
(Si Mbak & saudari.. Ramadhan tlah tiba)
Teu karaos tos teupang deui.
(tak terasa sudah bertemu lagi)

Ramadhan tlah hadir kembali....

(Backsound : Ramadhan Kembali_Justice Voice)

Tak terasa sudah jam 06.00 pagi, saatnya bersiap untuk merangkai karya!!!

REDZone, 5 Agustus 2010_06:01
Aisya Avicenna




Tulisan ini diposting pada bulan Agustus 2010 di blog sebelumnya

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna