Kado untuk Babe Tercinta



Biasanya, bagi seorang anak perempuan yang sudah dewasa, anak perempuan yang sedang bekerja di perantauan, anak perempuan yang ikut suaminya merantau di luar kota atau luar negeri, anak perempuan yang sedang bersekolah atau kuliah jauh dari kedua orang tuanya… Akan sering merasa kangen sekali dengan ibunya.
Lalu bagaimana dengan Ayah?
Mungkin karena ibu lebih sering menelepon untuk menanyakan keadaanmu setiap hari, tapi tahukah kamu, jika ternyata Ayah-lah yang mengingatkan Ibu untuk menelponmu?
Mungkin dulu sewaktu kamu kecil, Ibu-lah yang lebih sering mengajakmu bercerita atau berdongeng, tapi tahukah kamu, bahwa sepulang bekerja dan dengan wajah lelah, Ayah selalu menanyakan pada Ibu tentang kabarmu dan apa yang kau lakukan seharian?
Pada saat dirimu masih seorang anak perempuan kecil, Ayah biasanya mengajarimu naik sepeda. Dan setelah Ayah mengganggapmu bisa, Ayah akan melepaskan roda bantu di sepedamu.
Kemudian Ibu bilang : “Jangan dulu Ayah, jangan dilepas dulu roda bantunya.” Ibu takut putri manisnya terjatuh lalu terluka. Tapi sadarkah kamu? Bahwa Ayah dengan yakin akan membiarkanmu, menatapmu, dan menjagamu mengayuh sepeda dengan seksama karena dia tahu putri kecilnya PASTI BISA.
Pada saat kamu menangis merengek meminta boneka atau mainan yang baru, Ibu menatapmu iba. Tetapi Ayah akan mengatakan dengan tegas : “Boleh, kita beli nanti, tapi tidak sekarang.” Tahukah kamu, Ayah melakukan itu karena Ayah tidak ingin kamu menjadi anak yang manja dengan semua tuntutan yang selalu dapat dipenuhi.
Saat kamu sakit pilek, Ayah yang terlalu khawatir sampai kadang sedikit membentak dengan berkata : “Sudah dibilang! Kamu jangan minum air dingin!” Berbeda dengan Ibu yang memperhatikan dan menasihatimu dengan lembut. Ketahuilah, saat itu Ayah benar-benar mengkhawatirkan keadaanmu.
Ketika kamu sudah beranjak remaja, kamu mulai menuntut pada Ayah untuk dapat izin keluar malam, dan Ayah bersikap tegas dan mengatakan: “Tidak boleh!”. Tahukah kamu, bahwa Ayah melakukan itu untuk menjagamu? Karena bagi Ayah, kamu adalah sesuatu yang sangat luar biasa berharga.
Setelah itu kamu marah pada Ayah, dan masuk ke kamar sambil membanting pintu.
Dan yang datang mengetok pintu dan membujukmu agar tidak marah adalah Ibu.
Tahukah kamu, bahwa saat itu Ayah memejamkan matanya dan menahan gejolak dalam batinnya. Bahwa Ayah sangat ingin mengikuti keinginanmu, tapi lagi-lagi dia HARUS menjagamu!
Ketika kamu harus merantau ke kota lain untuk kuliah dan meninggalkan rumah. Tahukah kamu bahwa badan Ayah terasa kaku untuk memelukmu. Ayah hanya tersenyum sambil memberi nasehat in itu, dan menyuruhmu untuk berhati-hati. Padahal Ayah ingin sekali menangis seperti Ibu dan memelukmu erat-erat.
Yang Ayah lakukan hanya menghapus sedikit air mata di sudut matanya, dan menepuk pundakmu berkata “Jaga dirimu baik-baik ya, Sayang”. Ayah melakukan itu semua agar kamu KUAT. Kuat untuk pergi dan menjadi dewasa. Di saat kamu butuh uang untuk membiayai uang semester dan biaya hidup sehari-hari, orang pertama yang mengerutkan kening adalah Ayah.
Ayah pasti berusaha keras mencari jalan agar anaknya bisa merasa sama dengan teman-temannya yang lain. Ketika permintaanmu bukan lagi sekedar meminta boneka baru, dan Ayah tahu ia tidak bisa memberikan yang kamu inginkan.
Saatnya kamu diwisuda sebagai seorang sarjana. Ayah adalah orang pertama yang berdiri dan memberi tepuk tangan untukmu. Ayah akan tersenyum dengan bangga dan puas melihat “putri kecilnya yang tidak manja berhasil tumbuh dewasa, dan telah menjadi seseorang.”
Ketika pada saatnya ada seorang laki-laki datang menemuinya. Ayah akan memasang wajah paling cool sedunia.
Sadarkah kamu, kalau hati Ayah merasa cemburu? Sebenarnya ia sangat khawatir karena hal yang sangat ditakuti Ayah akan segera datang. Bahwa putri kecilnya akan segera pergi meninggalkan Ayah. Tapi toh Ayah tetap tersenyum dan mendukungmu.
Dan jika laki-laki itu meminta izin pada Ayah untuk mengambilmu darinya.
Ayah akan sangat berhati-hati memberikan izin. Karena Ayah tahu bahwa lelaki itulah yang akan menggantikan posisinya nanti.
Dan akhirnya….
Saat Ayah melihatmu duduk di pelaminan bersama seseorang lelaki yang dianggapnya pantas menggantikannya, Ayah pun tersenyum bahagia. Apakah kamu mengetahui, di hari yang bahagia itu Ayah pergi ke belakang sebentar, dan menangis?
Ayah menangis karena sangat berbahagia, kemudian Ayah berdoa. Dalam lirih doanya kepada Pemilikmu, Ayah berkata:
“Ya Allah, ya Tuhanku ... Putri kecilku yang lucu dan kucintai telah menjadi wanita dewasa yang cantik… Bahagiakanlah ia bersama suaminya…”
Ayah... Aku mencintaimu...
Kisah di atas layak menjadi bahan renungan buat kita. Bahwa, bagaimanapun juga ayah adalah sosok yang luar biasa berjasa dalam hidup kita.
***
BABE... itulah panggilan sayangku untuk ayah. Pada tanggal 6 Desember 2010 ini, beliau memasuki usia ke-57. Alhamdulillah, tahun ini ada sebuah kejutan kecil dariku untuk beliau... Berikut kisahnya...

16 November 2010
Gema takbir sempurna memecah keheningan sejak muadzin purna mengumandangkan adzan Maghrib kemarin petang. Ada yang istimewa dengan hari ini. Ya, hari ini adalah hari raya Idul Adha. Memang tak semua akan merayakan Idul Adha hari ini. Tapi alhamdulillah, setidaknya perbedaan waktu perayaan itu tidak menjadi pemicu perpecahan. Teringat status ustadz Hatta Syamsuddin, LC :
A: hukumnya apa ustadz, saat yang lain sholat ied, sebagian baru puasa.
B : hukumnya haram saling menyalahkan dan saling merasa benar, padahal sama-sama hasil ijtihad ...
A : syukron ustadz!!!
Nah, semoga perbedaan ini bisa disikapi dengan arif.
Aku dan teman-teman kost mengikuti sholat Idul Adha pada pagi ini. Pukul 05.30, dengan menggunakan taksi, kami bertiga menuju tempat digelarnya sholat Idul yang berlokasi di kawasan Salemba, Jakarta Pusat.
Ah, rasanya berbeda. Untuk pertama kalinya aku merayakan Idul Adha tidak bersama keluarga di Wonogiri. Inilah Idul Adha pertamaku di Jakarta. Sambil terus melafazkan takbir, tak terasa air mata inipun menitik, teringat keluarga di rumah. Kangen.
Pukul 08.00, setelah selesai sholat, aku baru berangkat ke kantor. Alhamdulillah, tadi pagi sudah minta izin ke pimpinan bahwa aku datang terlambat karena sholat Idul Adha dulu.

17 November 2010
Keluarga di Wonogiri baru merayakan Idul Adha hari ini. Wah, benar-benar jadi kangen dan ingin pulang. Biasanya setelah sholat Idul Adha, kami sekeluarga masak sate bersama.

18 November 2010
Saat ini, secara fisik aku memang sehat! Tp secara batin, ada yg "tidak beres" dlm diriku! Sbenarnya aku tahu obatnya : harus meninggalkan jakarta hari ini juga! Semoga semuanya akan segera baik2 saja!
~aku di jakarta, tp tdk dengan batinku! Rabb...mudahkanlah..~
Itulah status facebookku di siang ini. Seharian, aku dan kawan-kawan Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri menjalani pemeriksaan kesehatan di RS Fatmawati. Alhamdulillah, secara fisik aku memang sehat. Tensi darah juga normal, padahal biasanya rendah. Berat badan juga naik, jadi 43 kg. Hehe, tetap belum ideal! Tapi setidaknya naik 2 kg karena memang habis sakit beberapa hari yang lalu.
Sekitar pukul 14.00, setelah diperiksa dokter. Aku membuka kembali facebook-ku. Subhanallah, banyak komen yang masuk. Pada intinya mereka menanyakan ada apa denganku.
Saat itu juga, aku menghubungi Nurul (teman kostku). Aku tanyakan padanya apa ia jadi pulang ke Wonogiri. Memang, Nurul merencanakan hari itu akan pulang. Ternyata, ia jadi pulang malam ini. Batinku meradang. Yah, seperti status FB itu. Sejatinya besok om-ku akan menikah dan semua keluarga Babe (panggilan sayang untuk ayahku) akan berkumpul.
Keluar dari ruang pemeriksaan, aku menuju lorong tunggu pasien yang sepi. Aku telepon ibuk. Menanyakan kabar di rumah dan bagaimana rencana besok. Tak lupa aku menceritakan hasil cek kesehatan hari ini. Sebelum mengakhiri pembicaraan, dengan penuh kesungguhan, aku utarakan pada beliau bahwa malam ini aku akan pulang ke Wonogiri. Aku memohon doa pada beliau agar aku bisa mendapat izin dari pimpinan. Akhirnya, aku SMS pimpinanku.
SMS balasan belum kunjung tiba. Semakin gelisah saja. Akhirnya aku memutuskan untuk kembali ke kost. Sudah menjelang asar. Beberapa saat kemudian, ada SMS dari pimpinan. Alhamdulillah, beliau mengizinkan. Sukses sudah butiran-butiran bening itu membobol benteng pertahanan kelopak mataku saat aku menyusuri lorong-lorong rumah sakit.
Allah Swt memang tak pernah membiarkan hamba-Nya yg satu ini "berduka" terlalu lama... Terima kasih ya Rabb atas kemudahan2 hr ni...
~petualangan hari ini masih berlanjut! Semangat!!! ^^v

Itulah status FB-ku sepanjang perjalanan kembali ke kost. Dari RS Fatmawati aku naik angkot kecil berwarna putih dan turun di terminal Lebak Bulus. Kemudian naik metromini 509 menuju Kampung Rambutan. Setelah itu naik metromini 53 menuju Kampung Melayu.
Selanjutnya adalah membeli tiket. Rencananya, mau nitip Nurul saja. Tapi, ternyata tiba-tiba dia mengatakan kalau tidak jadi pulang. Akhirnya aku memutuskan membeli tiketnya langsung nanti di stasiun saja sehabis Maghrib. Nurul SMS aku lagi, dia menanyakan aku jadi pulang atau tidak dan bagaimana dengan tiketnya. Aku jawab, aku belum bisa beli tiket karena waktu sudah menjelang Maghrib. Apapun yang terjadi, aku harus pulang hari ini. Nanti beli tiketnya langsung di stasiun. Semoga saja masih ada. Mungkin karena ketegasan di SMSku itulah, Nurul akhirnya terpengaruh dan memutuskan kembali ke keputusannya semula. Ia jadi pulang bersamaku.
Ya, begitulah aku. Kalau sudah membuat suatu keputusan, Insya Allah aku tidak akan plin-plan atau goyah selama itu mendatangkan kebaikan.
Habis Maghrib, aku dan Nurul sudah berada di Stasiun Jatinegara. Alhamdulillah¸ tiket menuju Solo sudah di genggaman meski harganya tidak semurah biasanya. Kereta masih akan berangkat pukul 20.27. Waktu tunggu masih lama. Akhirnya, aku dan Nurul memutuskan untuk duduk di emperan dalam stasiun. Memanfaatkan waktu tunggu dengan berdiskusi dengan Nurul tentang sebuah permasalahan yang tengah menderanya.

Malam itu aku membuat sebuah konspirasi dengan ibuk, bahwa hanya ibuk saja yang mengetahui kepulanganku malam ini. Biar menjadi kejutan. Saat tengah SMS-an dengan ibuk, tiba-tiba sudah duduk di sampingku seorang ibu dan dua orang anak kecil.

Ibu itu bertanya kartu seluler apa yang aku gunakan. Beliau ingin menghubungi seseorang. Ibu menceritakan bahwa beliau habis kecopetan dan sekarang terlantar padahal harus pulang ke Lampung. Akhirnya aku pinjamkan HP-ku agar ia bisa menelepon saudaranya.
Innalillahi wa inna ilaihi roji’un...

Mendengar percakapan ibu itu dengan seorang bapak di seberang sana, membuatku terenyuh. Apalagi setelah ibu itu menunjukkan dua surat yang sudah kumal yang ternyata surat itu berisi pernyataan kehilangan dari kepolisian Gresik dan satunya dari Dinas Sosial Gresik yang berisi bahwa ibu dan kedua anak itu terlantar. Dengan segala keterbatasanku, aku mencoba menolong ketiganya keluar dari permasalahan yang tengah mereka alami malam itu. Setelah urusanku dengan ketiganya selesai, tak kuasa diri ini menangis! Betapa tabah ibu itu... Sejatinya beliau ingin ke Lampung untuk menemui anaknya. Anaknya, seorang mahasiswa UGM tingkat akhir yang meninggal terkena ISPA saat menjadi relawan Merapi. Subhanallah...

Rabb, jk mlm ini q menangis, bkn krn q brsedih! Tp q mengiba kpdMu. Mudahknlah pertemuan seorang ibu td dgn anaknya yg kini hanya tinggal jasad tak bernyawa..
~hbs brtemu seorang ibu +2 anak kecil yg terlantar. Hbs kecopetan. Pdhl bliau hrs ke lampung utk brtemu dgn jasad anaknya. Anaknya baru sj meninggal krn ISPA saat mjd relawan di jogja. Lindungi mereka ya Rabb.. Aamiin..~

Seolah-seolah stasiun Jatinegara turut luruh dalam kisah pertemuan kami tadi. Sayup-sayup aku mendengar “IBU”-nya Iwan Fals menyenandung sendu dari salah satu toko yang berjajar di dalam stasiun Jatinegara.

Ribuan kilo jalan yang kau tempuh
Lewati rintang untuk aku anakmu
Ibuku sayang masih terus berjalan
Walau tapak kaki, penuh darah... penuh nanah
Seperti udara... kasih yang engkau berikan
Tak mampu ku membalas...ibu...ibu
Ingin kudekat dan menangis di pangkuanmu
Sampai aku tertidur, bagai masa kecil dulu
Lalu doa-doa baluri sekujur tubuhku
Dengan apa membalas...ibu...ibu....
Seperti udara... kasih yang engkau berikan
Tak mampu ku membalas...ibu...ibu
(Ibu – Iwan Fals)

19 November 2010

Kereta datang terlambat. Pukul 21.00 kami baru masuk. Tak peduli dengan keterlambatannya... Bismillahi tawakaltu ‘alallah... akhirnya aku mudik!!!
Alhamdulillah, pukul 08.30 pagi sampai jua di Stasiun Balapan Solo. Setelah itu naik ATMO menuju depan RS Moewardi.. Nurul mau ambil uang dulu di ATM. Awalnya mau naik bus saja ke Wonogiri. Akhirnya Ibuk SMS dan menyarankan naik taksi saja biar cepat sampai. Akhirnya , setelah dicapai kesepakatan pembayarannya, aku naik taksi bareng Nurul.

Nantikan kejutanku di batas waktu.. ^^.
~Merangkai bahagia di hari Jumat yg penuh cinta~

Status FB-ku di atas sepertinya tidak menimbulkan kecurigaan. Selama perjalanan, SMS-an sama Ibuk. Lucu banget. Ibuk mengabarkan kondisi rumah. Babe sudah di rumah Simbah. Dhek Nung dan Kang Dodoy sudah bersiap-siap. Aku sempat baca statusnya Kang Dodoy, begini bunyinya...
Ud pake batik . . Seragam 1 keluarga . . Cakep2 dweh . . Sayangna kembar yg 1 ga ikud . . Gpp lah pasti ad saat kumpul bersama lg . .
Miris juga bacanya. Hihi... Belum tau nih Kang Dodoy, kalau adiknya tercinta sedang dalam perjalanan. Di rumah, ibuk mengalihkan perhatian mereka berdua agar tak terburu-buru berangkat. Maksudnya sih, menunggu kedatanganku. Kami berpacu dengan sang waktu. Setiap ganti tempat, aku SMS ibuk. Sudah sampai Sukoharjo. Sudah sampai Nguter. Sudah sampai Selogiri. Sudah sampai Wonokarto. Sudah sampai Agraria. Nurul turun di Agraria. Dan akhirnya, taksi itu sampai di depan rumah. Keluar dari taksi, langsung lari masuk halaman rumah. Terkejutlah Dhek Nung dan Kang Dodoy...

Alhamdulillah, 'konspirasi' dengan ibuk sejak semalam mmbuahkan hasil! Kang dodoy dan my supertwin terkejut luar biasa tatkala diriku sampai di istana KYDEN tercinta! Skrg brngkt k rumah simbah (babe sdh d sana). Dan khadiranku bakal bikin heboh orang sekampung! Hehe... ^^v
~indahnya pernikahan, bisa menyatukan keluarga... besar! :) ~

Pukul 10.00, berangkat dengan Ibuk dan Dhek Nung ke rumah simbah di Nawangan, Giriwoyo. Kang Dodoy naik sepeda. Pukul 11.30 sampai juga di rumah simbah. Dan apa yang terjadi selanjutnya???

Mbah kakung, mbah putri, om, bulik, pakdhe, budhe, dan lain-lain terkejut dengan kehadiranku. Terlebih Babe. Terpancar jelas kegembiraan dari wajah beliau. Alhamdulillah, akhirnya aku bisa membuat kejutan ini. Aku yakin, jika semalam aku tidak jadi pulang, mungkin aku akan menyesal selamanya. Akhirnya, aku putuskan untuk pulang dan alhamdulillah bisa memahat kebahagiaan yang pastinya akan aku kenang selamanya...

Alhamdulillah, proses pernikahan om-ku (adik bungsu babe) berjalan lancar. Beliau juga sangat bahagia dengan kedatanganku. Sore harinya, bersama Dhek Nung dan Ibuk aku pulang dengan naik bus. Kang Dodoy naik sepeda motor, sedangkan Babe masih ada urusan yang harus diselesaikan dulu sehingga beliau baru sampai rumah pada malam harinya.

Sesampainya di rumah, Babe tidak langsung istirahat. Padahal aku tahu, beliau pasti capek. Ternyata malam itu beliau dapat undangan untuk datang ke rumah salah satu rekan kerjanya. Setelah ganti pakaian, beliau bergegas ke sana. Selang beberapa jam kemudian, beliau pulang ke rumah. Apa yang beliau bawa??? Ternyata di rumah temannya tadi, Babe juga masak sate bersama. Alhamdulillah, akhirnya malam itu kami makan sate kambing buatan babe deh... So nyummy!!!

smalam,jam sgini q msh dduk mnnggu kereta Senja Utama d stasiun Jatinegara. Sungguh, jk smalam q tdk jd pulang, mgkn q akan mnyesal selamanya! alhamdulillah, dgn mntap hati pulang jg akhirnya dan rasanya benar2 bahagia karena bisa mmberi kejutan besar pd keluarga tercinta. alhamdulillah,bs mlukis snyum bhagia utk orang...2 tristimewa dhri istimwa ini
~wonogiri,I'm in love~

Itulah salah satu kado terindah dariku untuk Babe tahun ini. Selain itu, tepat pada hari ini, saat usianya menginjak angka 57, ada sebuah bingkisan dari kami bertiga (aku, Dhek Nung, dan Kang Dodoy). Semoga beliau bahagia menerimanya. Aku mencintaimu, Be! SANGAT.... Terima kasih ya Be, karena engkau dan ibu telah mendidik dan membesarkanku sampai detik ini dengan penuh cinta dan kasih sayang.

Selamat hari lahir BABE! Semoga sehat selalu, diberi rezeki yang barokah, dan dimudahkan dalam segala urusan.. Kebahagiaan dalam keluarga kita semoga tidak hanya di dunia, tapi juga kekal di surga-Nya kelak. AMIIN YA RABB!

Babe, betapaku sangat MENCINTAIMU.. Ku trus berjanji takkan hianati cintamu.. Ya Allah, sampaikan say sayang ini untuknya... Semoga aku mampu penuhi impian-impiannya. Beri kemudahan Ya Rabb.. Aamiin...

Robbighfirlii waliwaalidayya warhamhuma kamaa robbayani shogiro ...

***
Bunda, kasih sayangmu indah di hatiku
Ayah, senyum manismu indah di mataku
Slalu... terbayang wajahmu di kala kau tatap diriku
Dengan penuh aksih, cinta, dan sayangmu
Setulus hatimu
Semua kasih sayangmu takkan kulupakan
Sgala pengorbananmu akan kuukir
Slalu terbayang wajahmu di kala kau tatap diriku
Dengan penuh kasih, cinta, dan sayangmu
Setulus hatimu.. hanya untukku...
Maafkan selalu kesalahanku
Yang kuperbuat sepanjang hidupku
Terimalah sembah baktiku kepadamu
Duhai ayah bundaku
Ku rindu padamu...
(Ayah Bundaku – Heru Herdiana)

REDZone, 6 Desember 2010_05.07
Aisya Avicenna


Tulisan ini diposting pada bulan Desember 2010 di blog sebelumnya  

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna