Curhat Jalan Raya : Hampir Saja!


Selasa, 12 Oktober 2010, ba’da Isya aku baru bisa pulang karena ada satu pekerjaan yang harus diselesaikan, yakni rekapitulasi data importir yang jumlahnya ribuan! Alhamdulillah, karena dibantu seorang mahasiswa yang sedang magang., akhirnya selesai juga. Pukul 19.30, aku berjalan keluar kantor sendirian, sudah sepi. Akhirnya ada Kopaja 502 juga, tapi tetap saja aku tidak dapat tempat duduk. Sampai di daerah RSCM, baru ada seorang penumpang yang turun dan tempat duduknya bisa aku pakai. Alhamdulillah…
Tumben malam ini tak ada satupun pengamen yang mengadakan konser di Kopaja ini. Aku sedikit mengantuk. Tapi aku paksa mata ini untuk tetap terbuka. Kopaja 502 ini melaju dengan sangat kencang. Sampai di daerah Gang Kelor.. Bruk!!! Sepertinya Kopaja ini menabrak sesuatu. Benar saja, ada motor yang terserempet di sebelah kiri badan Kopaja. Untung tidak sampai jatuh. Dua orang pengendara sepeda motor itu mengumpat sambil teriak-teriak. Astaghfirullah, kontan semua pedagang kaki lima yang berjualan di sepanjang Gang Kelor berdiri dengan penuh emosi. Mereka turut memaki-maki. Aku panik, kurapalkan doa memohon perlindungan-Nya. Kopaja tetap berjalan, meski massa hampir saja mengamuk. Alhamdulillah, Allah masih menyelamatkan kami karena akhirnya Kopaja yang aku tumpangi tidak jadi diamuk massa.

Rabb, lindungi hamba-Mu ini ya… selalu!
Aamiin…
Hamba-Mu yang lemah,
Aisya Avicenna



Tulisan ini diposting pada bulan Oktober 2010 di blog sebelumnya

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna