Benci Jadi Simpati


Oleh : Aisya Avicenna*)

Pacaran? Seperti apa sih rasanya? Duduk berduaan, berboncengan, kemana-mana bersama! Serasa dunia milik berdua, yang lain ngontrak! Mungkin itu ya rasanya pacaran. Tapi sayang, diri ini belum pernah merasakannya! Haha, kuno! Tidak gaul! Tidak laku ya? Hmm, mungkin itu tanggapan orang-orang yang pro pacaran. “Ditembak” cowok memang sudah pernah, tapi aku tolak! Jatuh cinta juga pernah, tapi dirahasiakan saja! Menurutku pacaran hanya buang-buang waktu, mending buat baca buku daripada berduaan tidak bermutu. Begitu opiniku waktu ABG dulu. Alhamdulillah, tekad untuk tidak pacaran terus aku tanamkan dalam diri ini sampai lulus SMA. Bahkan semakin membaja tekad itu setelah membaca buku “Nikmatnya Pacaran Setelah Pernikahan” karya Salim A. Fillah. Pacarannya sama suami setelah nikah saja, tekad bulatku!


Oh ya, nama panggilanku Yanda. Setelah melewati masa putih abu-abu, pada tahun 2005 secara resmi aku memasuki dunia baru dengan gelar baru pula. Mahasiswa, itulah gelar baruku. Saat memasuki dunia kampus ini, akupun mulai mengenakan jilbab. Menjadi mahasiswa luar biasa, mahasiswa yang tidak hanya bagus nilai akademisnya tapi juga memiliki softskill yang kompeten. Itulah impianku saat memasuki sebuah kampus negeri di Solo. Untuk mewujudkan impian tersebut, aku aktif dalam dua organisasi. Pertama, aku ikut menjadi pengurus di organisasi mahasiswa tingkat jurusan. Karena organisasi tersebut bersifat akademis, untuk mengimbanginya aku juga masuk organisasi Kerohanian Islam (Rohis) sebagai penopang sisi ruhiyahku. Di Rohis inilah aku mulai mengenal istilah “akhwat”, “ikhwan”, “akhi”, “ukhti”, “anti”, “afwan”, “syukron”, dll. Akhwat. Ya, istilah yang kemudian melekat juga padaku. Semakin membulatkan tekadku untuk terus memperbaiki diri, menjadi muslimah sejati.


Waktu terus bergulir. Sudah banyak kisah yang terukir. Semuanya memang sudah suratan takdir. Tak terasa sudah tiga tahun aku menjadi mahasiswa. Sepak terjang sebagai seorang aktivis dakwah kampus memang telah membuatku menyadari akan makna perjuangan di medan ini. Padatnya aktivitas membuat diri ini lolos dari Virus Merah Jambu (VMJ) atau Cinta Bersemi Sesama Aktivis (CBSA) yang sering merebak di kalangan aktivis dakwah.


Masuk di bulan Ramadhan tahun 2009, pada malam ke-23 aku i’tikaf di masjid kampus. Waktu itu, aku lagi senang mendengarkan nasyid berjudul “Doa Kalbu” yang dinyanyikan oleh Fika Mufla. Pagi harinya, ba’da Subuh aku update status Facebook (FB) menyunting lirik nasyid itu.


Di malam penuh bintang, di atas sajadah yang kubentang Sedu sedan sendiri, mengadu pada Yang Maha Kuasa Betapa naif diriku ini hidup tanpa ingat pada-Mu Urat nadipun tahu aku hampa Di malam penuh bintang, di bawah sinar bulan purnama Kupasrahkan semua keluh dan kesah yang aku rasa Sesak dadaku menangis pilu saat ku urai dosa-dosaku Di hadapan-Mu ku tiada artinya Doa kalbu tak bisa aku bendung deras bak hujan di gurun sahara Hatiku yang gersang terasa oh tenteram.. Hanya Engkau yang tahu siapa aku tetapkanlah seperti malam ini Sucikan diriku selama-lamanya
-bersambung-

Lantas, bagaimana kisah Yanda selanjutnya???


Penasaran, ditunggu aja deh... Soalnya kisah ini tengah dilombakan ^^v



Tulisan ini diposting pada bulan Oktober 2010 di blog sebelumnya

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna