Untuk Para Murabbi


Jika adik-adik dibina dengan celaan,mereka belajar memaki.

Jika adik-adik dibina dengan permusuhan,mereka belajar membenci.

Jika adik-adik dibina dengan cemoohan,mereka belajar rendah diri.

Jika adik-adik dibina dengan penghinaan,mereka belajar menyesali diri.

Jika adik-adik dibina dengan toleransi,mereka belajar mengendalikan diri.

Jika adik-adik dibina dengan dorongan,mereka belajar percaya diri.

Jika adik-adik dibina dengan pujian,mereka belajar menghargai.

Jika adik-adik dibina dengan sebaik-baik perlakuan,mereka belajar keadilan.

Jika adik-adik dibina dengan rasa aman,mereka belajar menaruh kepercayaan.

Jika adik-adik dibina dengan dukungan,mereka belajar menyayangi dirinya.

Jika adik-adik dibina dengan iringan DOA, kasih, dan persahabatan,mereka belajar menemukan cinta dalam kehidupan.


Tidak ada sosok yang lebih riil bagi seorang kader binaan selain pembinanya sendiri.

Karena, mereka memerlukan kekuatan untuk bersandar, sahabat untuk berbagi masalah, dan contoh untuk belajar. Bila kita memberikan itu semua pada mereka, maka lebih dari sekedar menggugurkan kewajiban dan perwujudan kasih sayang, tapi juga bernilai ibadah di sisi Allah SWT

(Tulisan ini diposting pada bulan Agustus 2009 di blog sebelumnya)
Aisya Avicenna

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna