Bukan Qurban Biasa (BQB_Bagian 1)

Embun masih menempel di pucuk-pucuk dedaunan. Suara kokok ayam mulai bersahutan memecah hening nuansa subuh di Desa Nawangan. Tak banyak jamaah yang datang di satu-satunya surau yang berdiri di desa itu, hanya sebaris shaf laki-laki. Ba’da sholat subuh berjamaah yang dipimpin oleh Kakek Ahmad, Aziz menggeser duduknya ke belakang. Setelah berdzikir dan berdoa bersama, Aziz beringsut mundur dan mengambil mushaf merahnya yang sebelum sholat tadi ia taruh di almari yang terletak di sudut belakang surau. Dengan agak terbata-bata ia melantunkan surat ke-55 dari Al-Qur’anul KarimQ.S. Ar-Rahman. Tak kuasa ia menahan air matanya terjatuh. Betapa dalam Allah mengingatkan manusia dalam Q.S. Ar-Rahman tadi… “Fabiayyi ‘aalaa irrabbi kumaa tukadzibaan. Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan???”. Rasa syukur Aziz semakin mendalam tatkala ia mengingat masa kelamnya beberapa tahun silam. Saat ia masih bergulat dengan obat-obat terlarang yang membuatnya sempat overdosis dan kritis. Tapi itu dulu. Sekarang Aziz sudah bertaubat. Taubatan nashuha, insya Allah. Sekarang ia memilih membuka usaha di desa kelahiran ayahnya. Inilah yang membuat ia begitu bersyukur karena Allah memberikannya hidayahNya. Dia memilih tinggal di rumah kakeknya, sedang ayah ibunya tinggal di Jakarta. Kakek Ahmad, beliau adalah kakek Aziz yang setia membimbingnya mengenal Islam. 


“Ziz, ayo pulang!”, tepukan lembut Kakek Ahmad di pundak Aziz membuatnya sedikit terkejut.
“Iya kek!” sahut Aziz yang kemudian bergegas menyusul sang kakek. Rumah mereka berjarak sekitar 300 meter dari surau.

Sepanjang perjalanan pulang,
“Kek, sekarang ini bulan Dzulhijjah ya?? Wah, bentar lagi Idul Adha!”

“Iya, benar kamu. Sembilan hari lagi.” Sahut Kakek Ahmad

“Kek, ceritakan dong tentang Idul Adha!” Aziz penasaran.
Kakek Ahmad pun mulai bercerita sambil berjalan pelan beriringan dengan Aziz.
“Umat Islam secara umum mengetahui istilah qurban sebagai sebuah kegiatan ritual berupa penyembelihan hewan tertentu. Jika kita membaca sejarah masa lalu, bentuk dan pemaknaan qurban senantiasa berbeda-beda. Pada masa Nabi Adam As., syari’at qurban dilaksanakan oleh putera-puteranya yang bernama Qabil dan Habil. Perintah ini didasari dua alasan: pertama karena kekayaan yang telah dimiliki oleh mereka dan kedua sebagai isyarat siapa di antara mereka yang diterima amalnya oleh Allah dan boleh meminang secara silang pasangan kembar mereka. Qabil meminang Labuda dan Habil meminang Iqlima. Pada saat itu Qabil berprofesi sebagai petani, sedangkan Habil berprofesi sebagai peternak. Qabil mengeluarkan qurban dari hasil pertaniannya. Begitu pula Habil mengeluarkan Qurban dari hewan peliharaannya. Dijelaskan dalam al-Qur’an, Qabil dan Habil mempunyai sifat yang berbeda. Habil mengeluarkan hewan yang diqurbankan dengan tulus-ikhlas. Ia memilih berqurban dengan hewan yang gemuk dan sehat, sementara Qabil memilih buah-buahan hasil pertaniannya yang busuk. Ketika keduanya melaksanakan qurban, ternyata yang diterima Allah adalah qurban domba yang dikeluarkan Habil, sementara buah-buahan qurban Qabil tetap utuh, tidak diterima. Nanti kamu bisa buka dan baca Al-Qur’an surat Al-Maidah ayat 27 : “Ceritakan kepada mereka kisah kedua putra Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan qurban, diterima qurban salah seorang dari meraka (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). Ia berkata: “Aku pasti akan membunuhmu!”. Habil berkata: “Sesungguhnya Allah hanya menerima (qurban) dari orang-orang yang bertakwa”.

“Ooo…gitu ya Kek. Ternyata istilah qurban sudah ada sejak zaman Nabi Adam ‘alaihi salam. Lalu, mengapa qurban lebih terkenal dengan kisahnya Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail? Dulu pernah diajarkan kek waktu SD, tapi sekarang kok lupa ya. hihi” Ungkap Aziz jujur, sembari menggaruk-garuk kepalanya yang tidak gatal.

Kakek Ahmad pun menyahut, “Sejarah qurban berulang lagi pada zaman Nabi Ibrahim. Latar belakang qurban yang dialami Nabi Ibrahim inilah yang paling banyak dikenal umat Islam hingga saat ini. Ketika Nabi Ibrahim telah berusia 100 tahun, beliau belum dikaruniai putra oleh Allah dan beliau selalu berdo’a: “Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku anak yang shalih”. Kemudian dari isterinya yang kedua, Siti Hajar, lahirlah seorang putra yang diberi nama Ismail. Hajar dan Ismail diperintahkan berhijrah ke Makkah diantar oleh Ibrahim. Beliau meninggalkan beberapa potong roti dan sebuah guci berisi air untuk Siti Hajar dan Ismail. Ketika Siti Hajar kehabisan makanan dan air, ia melihat ke sebelah timur. Di sana terdapat air yang ternyata hanyalah fatamorgana di Bukit Safa. Ismail ditinggalkan dan Siti Hajar terus mencari air lalu naik ke Bukit Marwah serta kembali ke Safa sampai berulang tujuh kali. Ia tidak juga mendapatkan air hingga kembali ke Bukit Marwah. Ismail yang kehausan lalu menendang-nendang tanah yang kemudian—dengan izin Allah—dapat mengeluarkan sumber air. Siti Hajar berlari ke bawah sambil berteriak kegirangan: “zami-zami”. Tempat itu lah kemudian dikenal dengan sumur atau mata air Zam-zam. Nabi Ibrahim setelah mengantarkan Hajar dan Ismail di Mekkah lalu berangkat lagi ke Palestina sampai Ismail menjelang usia remaja. Nabi Ibrahim diperintahkan lagi oleh Allah untuk kembali ke Mekkah menengok Hajar dan Ismail yang sudah mulai beranjak besar. Dalam sebuah riwayat diceritakan bahwa usia Ismail sekitar 6 atau 7 tahun. Sejak dilahirkan sampai sebesar itu Nabi Ismail senantiasa menjadi anak kesayangan. Tiba-tiba Allah memberi ujian kepadanya, sebagaimana firman Allah dalam surat Ash-Shaffaat ayat 102 : “Maka ketika sampai (pada usia sanggup atau cukup) berusaha, Ibrahim berkata: Hai anakku aku melihat (bermimpi) dalam tidur bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah bagaimana pendapatmu” Ia menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu, Insyaallah engkau akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”.
Latar belakang qurban yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim adalah ketika ia bermimpi menyembelih Ismail. Mimpi itu yang sering disebut al-ru’ya al-shadiqah (mimpi yang benar). Dalam mimpinya, Ibrahim mendapat perintah dari Allah supaya menyembelih putranya Nabi Ismail. Ketika sampai di Mina, Ibrahim menginap dan bermimpi lagi dengan mimpi yang sama. Demikian juga ketika di Arafah, malamnya di Mina, Ibrahim bermimpi lagi dengan mimpi yang tidak berbeda pula. Ibrahim kemudian mengajak putranya, Ismail, berjalan meninggalkan tempat tinggalnya, Mina. Baru saja Ibrahim berjalan meninggalkan rumah, syaitan menggoda Siti Hajar: “Hai Hajar! Apakah benar suamimu yang membawa parang akan menyembelih anakmu Ismail?”. Akhirnya Siti Hajar, sambil berteriak-teriak: “Ya Ibrahim, ya Ibrahim mau diapakan anakku?” Tapi Nabi Ibrahim tetap melaksanakan perintah Allah SWT tersebut. Di tempat tersebut pada tanggal 10 Dzulhijjah, jamaah haji diperintahkan melempar batu dengan membaca: Bismillahi Allahu Akbar. Hal tersebut mengandung arti bahwa manusia harus melempar syaitan atau membuang sifat-sifat syaitaniyyah yang bersarang di dalam dirinya, dengan tetap mempertahankan sifat-sifat kemanusiaan dan ke-Tuhanan.
Setibanya di Jabal Qurban, sekitar 200 meter dari tempat tinggalnyaa. Nabi Ibrahim melaksanakan perintah Allah untuk menyembelih Ismail. Rencana itu pun berubah drastis, sebagaimana difirmankan oleh Allah dalam surat Ash-Shaffaat ayat 103-107: “Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipisnya, nyatalah kesabaran keduanya. (Allah berkata) “Kamu telah membenarkan mimpi itu, sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang yang berbuat baik”. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor hewan yang besar“.

“Subhanallah, betapa mulianya kisah ini.” Kata Aziz.

Kakek Ahmad melanjutkan ceritanya, “Pada masa Nabi Muhammad, qurban pun diperintahkan kembali di dalam surat Al-Kautsar ayat 1-3: “Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak, maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu dan berqurbanlah. Sesungguhnya orang-orang yang membencimu, dia lah yang terputus (dari nikmat Allah)”. Berbicara tentang kenikmatan, Allah mengingatkan: “Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, kamu tidak akan dapat menghitungnya” (QS. Ibrahim: 34). Surat Al-Kautsar ini lah yang kemudian dijadikan dasar hukum bagi umat Nabi Muhammad untuk berqurban bagi yang mampu.”


“Kek, Aziz pengin berqurban juga tahun ini. Usaha counter HP Aziz kan sudah berkembang dan kebetulan Aziz juga sudah punya cukup dana untuk berqurban. Bagaimana menurut kakek?

Tapi…Aziz masih ragu, Aziz kan punya masa lalu yang kelam. Apa Allah akan menerima qurban Aziz ini?” tanya Aziz sambil menunduk.


Kakek paruh baya itu menghentikan langkahnya, merangkul pundak Aziz dan berkata, “Ziz, kalau di hati kamu sudah ada niatan untuk berqurban, jangan kamu tunda, berqurbanlah. Kakek tahu, sebagai anak muda, kamu pasti pengin yang macam-macam. Niatkan ibadah ini hanya untuk mendapat ridha Allah. Jangan risaukan masa lalumu, toh kamu juga sudah berubah sekarang. Allah Maha Penyayang dan Pengampun. Yakinlah dengan berqurban kamu akan merasakan kenikmatan yang luar biasa dan kamu akan mendapatkan rezeki yang jauh lebih besar dibanding jika kamu tidak berqurban. Yakin itu…”

Aziz pun manggut-manggut… “Terima kasih Ya, Kek…”

Tak terasa mereka sudah sampai di rumah. Senyum Nenek Tini menyambut kedatangan mereka. “Kek, Ziz, nenek sudah siapkan teh hangat dan ubi rebus di ruang tengah. Segera dicicipi, mumpung masih hangat.”

Aziz pun menimpali, “Wah, Nenek memang bisa deh! Dingin-dingin gini memang cocoknya minum dan makan yang hangat-hangat.”

Aziz dan Kakek Ahmad pun menuju ruang tengah rumah yang masih berdinding bambu itu. Mereka melanjutkan percakapan di jalan tadi.

------TO BE CONTINUED ------Bagaimana kelanjutan percakapan mereka???

Lanjutkan bacanya di BQB part.2 dan 3 ya… (^^v)
Zona Supertwin, 191109_22:54

(Tulisan ini diposting pada bulan November 2009 di blog sebelumnya)
Aisya Avicenna

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Karya Aisya Avicenna

Jejak Karya Aisya Avicenna